Rabu, 29 Juni 2011

Fatwa ::: Bagaimana agar Operasi Individual Selaras dengan Target-target Jihad Global

Bagaimana agar Operasi Individual Selaras dengan Target-target Jihad Global

بسم الله الرحمن الرحيم

al-Hamdu lillah, was sholaatu was salaam 'alaa Rosuulillah wa ba'd;
Ketika kita berbicara mengenai jihad individual / operasi individual, akan muncul dalam pikiran sebagian ikhwah, bagaimana jihad individual ini dapat bermanfaat untuk target-target jihad global yang tujuannya adalah meninggikan kalimat Alloh di muka bumi dan bukan di satu atau dua negara saja, bukan pula "sekedar" mengalahkan atau menimpakan kekalahan pada musuh.
Di sinilah pentingnya para mujaahidiin selalu memberikan pengarahan pada mereka yang hendak melalui jalan jihad ini meskipun tidak ada jalan untuk pergi bergabung dengan mujaahidiin di luar negeri, dan memerangi musuh-musuh islam bersama mereka di sana.
Di sini kami hendak menghadirkan tarjamah dari perkataan as-Syaykh Jamal Ibrohim al-Mishrotiy atau yang lebih kita kenal dengan as-Syaykh 'Athiyatulloh al-Liibiy,



Seharusnya jihad dan serangan (individual) terhadap kepentingan / fasilitas dan tujuan musuh yang kita bicarakan ini, yang berada di bumi musuh dan yang berada di luar bumi musuh, haruslah diteliti dan ditetapkan dengan kaedah-kaedah syar’iy dan untuk melayani rencana umum mujaahidiin (secara strategi), teratur dan selaras dengan rencana itu dari sisi pemilihan target dan mengetahui prioritas dengan cermat, mengetahui apa yang didahulukan, apa yang ditangguhkan, apa yang ditinggalkan dan apa yang (harus) diberanikan (untuk diserang). Misalkan Negara-negara barat tidak seluruhnya dalam satu Negara, hal ini harus diperhatikan dan dipahami dengan baik.
Sedangkan nasehat umum (berkaitan dengan jihad fardiy) adalah siapa yang bisa berkomunikasi dengan pimpinan mujaahidiin dan mengetahui apa yang mereka inginkan dan apa yang seharusnya dilakukan, menyampaikan pemikiran atau planning dan informasi yang dia miliki, dan yang demikian maka ini lebih baik. Tapi di mana kebanyakan orang, mujaahidiin dan orang-orang yang ingin berjihad dalam kondisi peperangan saat ini tidak memperkanankan mereka untuk itu, maka yang dituntut adalah pemahaman dan pemahaman kemudian tawakkal pada Alloh –Yang suci dan tinggi-.

Jadi perkaranya tidak keluar dari dua hal, perhatian dan pemahaman yang baik, serta tekad dan keinginan yang tulus dan benar.



Hingga di sini perkataan beliau yang terdapat pada Rilisan penting dari as-Sahab dengan tema:
"Laa Tukallafu illaa Nafsak"

sumber : Forum At Tawbah
Read More..

Selasa, 28 Juni 2011

Bagaimana Adab dengan Sang Pencipta?

As-Syaykh Ibnu ‘Utsaymin berkata, budipekerti yang baik dalam bermu’amalah dengan Sang Pencipta terkumpul pada tiga perkara:


1.
Menerima berita-berita dari Alloh dengan membenarkan.

· Di mana tidak ada keraguan atau kebimbangan pada diri manusia dalam membenarkan berita dari Alloh –Yang maha tinggi- dan berita dari Rosu-Nya –semoga Alloh limpahkan sholawat dan salam padanya-; karena berita dari Alloh –Yang maha suci lagi tinggi- bersumber dari ‘ilmu dan Dia adalah yang paling benar sebagaimana Alloh –Yang maha tinggi berfirman mengenai diri-Nya

{ وَمَنْ أَصْدَقُ مِنَ اللَّهِ حَدِيثًا }
{ dan siapa yang lebih benar perkataannya dari pada Alloh }

· Seperti berita mengenai hari kiamat, maka sungguh Nabi –semoga Alloh limpahkan sholawat dan salam padanya- telah memberitakan
(أن الشمس تدنو من الخلائق يوم القيامة بقدر ميل)
( Bahwa matahari turun di atas makhluq seukuran 1 mil pada hari kiamat )
sama saja 1 mil tempat celak atau satu mil jarak antara mataari dan kepala makhluq adalah sedikit. Oleh karena itu, maka sesungguhnya manusia tidak terbakar dengan panasnya meskipun matahari kalau turun saat ini di atas dunia seukuran ujung jari-jari, niscaya terbakarlah dunia ini. Sungguh orang bilang, bagaimana matahari turun di atas kepala makhluq pada hari kiamat dengan jarak segitu kemudian orang-orang tetap ada?


· Bagaimana adab seorang mu’min terhadap Robb-Nya dan Nabi-nya berkaitan dengan hadits ini? Adab berkaitan dengan hadits ini adalah kita menerima dan membenarkan hadits ini, juga jangan ada rasa sesak dalam dada kita berkaitan dengan hadits ini, tidak ada rasa sempit, tidak ada rasa ragu dan agar kita ketahui bahwa apa yang dikabarkan oleh Rosul –semoga Alloh limpahkan sholawat dan salam padanya- dalam hal ini adalah benar.

· Tidak mungkin kita membandingkan keadaan-keadaan di akhirat dengan keadaan-keadaan di dunia karena adanya perbedaan yang besar. Jika demikian, maka sungguh seorang mu’min bisa menerima berita semisal ini dengan lapang, tenang dan pemahaman terhadap hal ini pun menjadi luas. Dengan beradab terhadap Robb-nya dan Nabi-nya –semoga Alloh limpahkan sholawat dan salam padanya-, dapat memperbagus akhlaqnya dan dapat meluruskan usahanya. Maka kelurusan dalam berinteraksi dengan perkataan dan tindakan yang diterima dari Alloh dan Rosulnya membawanya pada kebaikan ‘amal dan terampuninya dosa.
Alloh ta’ala berfirman,

{ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا}
{ Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah pada Alloh dan berkatalah dengan perkataan yang lurus / benar, niscaya Alloh perbaiki bagi kalian amal kalian dan Dia ampuni bagi kalian dosa kalian. Dan siapa yang taat pada Alloh dan Rosul-Nya, sungguh dia telah sukses dengan kesuksesan yang besar. } [ al-Ahzab: 70 – 71 ]


2.
Menerima hukum-hukum Alloh dengan melaksanakan dan mengimplementasikan

· Sesungguhnya adab dengan Alloh dalam berinteraksi dengan hukum-hukum-Nya adalah hendaknya orang menerimanya, melaksanakannya dan mengimplementasikannya tanpa menolak suatu apapun dari hukum-hukum Alloh. Maka jika dia menolak satu hal dari hukum-hukum Alloh, maka ini adalah adab yang buruk terhadap Alloh, sama saja dia menolaknya karena mengingkari hukumnya atau menolaknya karena sombong dari melaksanakannya, atau menolaknya karena meremehkan mengamalkannya. Karena sesungguhnya hal itu menghilangkan adab yang baik terhadap Alloh –Yang perkasa lagi mulia-

· Contohnya: sholat. Tidak diragukan bahwa sholat adalah berat bagi manusia. Sholat adalah berat bagi kaum munafiq. Sebagaimana Nabi –semoga sholawat dan salam terlimpah padanya- bersabda,

(أثقل الصلاة على المنافقين صلاة العشاء وصلاة الفجر)
“Sholat yang paling berat bagi kaum munaafiq adalah sholat isya’ dan sholat fajr.”
Akan tetapi sholat bagi orang mu’min adalah penyejuk matanya dan ketenangan bagi jiwanya. Maka adab yang baik terhadap Alloh –Yang maha perkasa lagi mulia- berkaitan dengan sholat, hendaknya Anda melaksanakannya sedangkan hati Anda lapang lagi tenang, dan kedua mata Anda bergembira / senang.

· Contoh lain adalah puasa. Tidak diragukan lagi bahwa puasa adalah berat bagi manusia; karena ketika berpuasa manusia meninggalkan yang biasa (baginya), berupa makanan, minuman dan bersetubuh. Ini adalah perkara yang berat. Akan tetapi seorang mu’min yang beradab baik dengan Robb nya –Yang maha perkasa lagi mulia- menerima beban ini dengan lapang dada dan tenang. Jiwanya pun lapang, maka akan Anda dapati dia berpuasa pada hari-hari yang panas lagi panjang dalam keadaan rela dan lapang dada, Karena dia beradab baik dengan Robb-nya. Adapun berburuk adab dengan Alloh, maka menghadapi ‘ibadah seperti ini dengan gelisah dan benci. Sedangkan kalau saja dia tidak khawatir terhadap perkara yang akibatnya tidak terpuji / tidak baik, niscaya dia tidak akan melazimi puasa itu.


3.
Menerima qodar-qodar Alloh dengan sabar dan ridho

· Misalnya; sebagian qodar Alloh ada yang memperbaiki orang dan sebagian ada yang tidak memperbaiki. Contohnya: sakit, faqr (kesedihan / kemiskinan) dan mushibah-mushibah (yang lain) secara umum tidak memperbaiki orang.

· Maka berbaik adab dengan Alloh seperti qodar-Nya adalah ridho dengan apa yang Alloh tetapkan untuk Anda, tenang dengannya dan mengetahui bahwa Alloh –Yang maha suci dan maha tinggi- tidak menetapkan qodar-Nya untuk Anda kecuali karena hikmah dan tujuan terpuji yang berhak disyukuri. Karena itu, maka sungguh berbaik adab terhadap Alloh berkaitan dengan qodar-qodarnya adalah hendaknya orang rela, tunduk dan tenang. Karena itu Alloh memuji orang-orang yang sabar yang jika mushibah menimpa mereka, mereka berkata,

إنَّا للهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُوْنَ
Sesungguhnya kami adalah milik Alloh dan sesungguhnya kami kembali kepada-Nya.

Dan Alloh berfirman,
{ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ }
{ Dan berikanlah berita gembira pada orang-orang yang sabar. } [ al-Baqoroh: 155 ]

Maka tiga hal ini adalah seputar berbaik adab dengan Alloh –Yang perkasa lagi mulia-. Selesai dengan perubahan (seperlunya).


Sumber : Forum At-Tawbah
Read More..

Sabtu, 25 Juni 2011

Naskah # at-Tawbah # menghadirkan # Naskah Tarjamah [ Penjualan yang (Penuh) Untung - oleh as-Syaykh al-Mujahid Abu Yahya al-Liibiy ]

al-tawbah 

Naskah # at-Tawbah # menghadirkan # Naskah Tarjamah [ Penjualan yang (Penuh) Untung - oleh as-Syaykh al-Mujahid Abu Yahya al-Liibiy ]

بسم الله الرحمن الرحيم





منتديات التوبة الإسلامية
Forum Islam at-Tawbah





تقدم
Menghadirkan

الترجمة الإندونيسية النصية
Naskah Tarjamah Indonesia




ـ

[ ربـــــــح البيــــــع ]

للشيخ المجاهد / أبي يحيى الليبي حفظه الله


[ Penjualan yang (Penuh) Untung ]

oleh as-Syaykh al-Mujahid / Abu Yahya al-Liibiy semoga Alloh menjaganya




للتحميل
untuk download

كلمة السر
Password


11042561104256256110


links
http://depositfiles.com/files/atjbl58su
http://www.fileserve.com/file/YxDy4Xm
http://depositfiles.com/files/99mx43tbb
http://depositfiles.com/en/files/ou6j9drc9
http://www.sendspace.com/file/lqykpx
http://www.badongo.com/file/25487970
http://www.badongo.com/file/25487951
http://www.filesonic.com/file/1224619464
http://www.megaupload.com/?d=XBRLI7LJ
http://www.megaupload.com/?d=9V0DFAGP
http://www.mediafire.com/?1vc12oaykadnhi2
http://www.mediafire.com/?vmu6d12ow6292kj
http://www.zshare.net/download/914499111eea3f43/
http://www.zshare.net/download/91449562c7f99412/
http://www.2shared.com/file/Jnb3QvAA/110611.html
http://www.2shared.com/file/rHMa-UCV/110611.html
http://www.4shared.com/file/OmEOAddT/110611.html
http://www.speedyshare.com/files/28980120/110611.rar
http://hotfile.com/dl/120936138/f7eb860/110611.rar.html
http://hotfile.com/dl/120935608/b555a79/110611.rar.html
http://hotfile.com/dl/120936887/d1b1ab4/110611.rar.html
http://www.easy-share.com/1916072351/110611.rar.html
http://www.easy-share.com/1916072214/110611.rar.html
https://rapidshare.com/files/3246074857/110611.rar.html
https://rapidshare.com/files/4190177206/110611.rar.html
http://www.enterupload.com/9weuy3bsg...10611.rar.html
http://www.filefactory.com/file/ccd0583/n/110611.rar





ادعوا لإخوانكم المجاهدين
Doakan saudara-saudara Antum yang berjihad




إخوانكم في
منتديات التوبة الإسلامية

Saudara-saudara Antum di

Forum Islam at-Tawbah
Materi ini berisi ilmu yang menjadikan kita bersemangat untuk berusaha meraih syahadah.

Dengan karunia Alloh, kami telah merilis video tarjamah indonesia untuk tema ini yang bisa Antum dapatkan di

http://at-tawbah.net/vb/showthread.php?t=71


Adapun saat ini kami merilis tarjamah ini dalam bentuk naskah, maka agar mudah disebarkan dalam bentuk buku dan dapat dibacakan dalam kajian-kajian.
WaAllohul muwaffiq.
Read More..

Al-Busyro # Mempersembahkan # Rilisan Nasyid Istimewa # {[ Aku Sang Mujahid ]}

busyro 

Al-Busyro # Mempersembahkan # Rilisan Nasyid Istimewa # {[ Aku Sang Mujahid ]}

بسم الله الرحمن الرحيم



Forum Islam Al-Busyro



~:: Mempersembahkan ::~



Rilisan Nasyid Istimewa





{[ Aku Sang Mujahid ]}


[ Dihadiahkan untuk Mujahidin di Nusantara ]










(( Lirik Nasyid ))

HTML Code:
Apa gerangan yang dilakukan musuh pada diriku
Aku...Sungguh surgaku...ada dihatiku
Dan taman-taman yang indah...ada di dadaku
Ia selalu...terus ada tetap bersamaku...
Dan selalu...ikut kemana saja kepergianku...
Tak seorangpun bisa...merampasnya dariku...

Aku...andai mereka sampai memenjarakanku...
Maka itulah waktu khalwat bersama Tuhanku...
Dan jika mereka berani membunuhku...
Sungguh...itulah bentuk kesyahidan bagiku...
Dan mereka pun akan...segera menyusulku...
Dan Jikalau mereka dari negri ini mengusirku...
Maka kuanggap itulah...bentuk wisataku...

Aku...adalah aku...
Yang mengerti benar jalan hidupku...
Aku takkan pernah peduli dengan orang yang mencelaku...
Selagi Allah tetap ridho dan mencintaiku...
Aku tau...kamu tidak menyukaiku...
Tapi itu tidak masalah selama aku ada di jalan Tuhan ku...
Dan mana mungkin syeitan menyukai ajaran Nabi ku...

TAUHID...akan ku junjung di atas kepala ku...
Dan PANCASILA SYIRIK kan ku injak dengan kaki ku...
RUKUN ILLAHI ku anggkat tinggi dengan tangan ku...
Dan UNDANG-UNDANG KAFIR kan kutebas dengan pedangku...

Enyahlah...hai hamba THOGHUT...
Kalian adalah musuh abadiku...
Dan aku adalah musuhmu sepanjang hidup ku...
Bila kalian ragu dengan ajaran TAUHID ku...
Dan merasa benar dengan ajaran musuh Tuhan ku...
Mari...kita mati bersama kau dan aku...



Download




Versi Video
85,3 MB
http://ia600507.us.archive.org/26/items/m7jhd12/AkuSeorangMujahid.zip

Versi mp3
7,30 MB
http://www.megaupload.com/?d=QX5EDKCV
http://depositfiles.com/en/files/kkpndgz73
http://www.zshare.net/audio/9143140663bb8a2d/
http://www.fileserve.com/file/CjMxgdr




Saudara-saudara Antum di :





Forum Islam Al-Busyro
( Tetap Eksis Dengan Idzin Alloh )
 
Read More..

Tarjamah Indonesia - Statement Berkaitan dengan Pengganti as-Syaykh Usamah bin Ladin dalam Pemerintahan Jama’ah Qo’idatul Jihad

terkini 

Tarjamah Indonesia - Statement Berkaitan dengan Pengganti as-Syaykh Usamah bin Ladin dalam Pemerintahan Jama’ah Qo’idatul Jihad

بسم الله الرحمن الرحيم














{يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اصْبِرُوا وَصَابِرُوا وَرَابِطُوا وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ}
Wahai orang-orang yang beriman, bersabarlah, kuatkanlah kesabaran, berjaga-jagalah dan bertaqwalah semoga kalian beruntung ﴿ (Alu ‘Imron: 200)


Sedangkan Nabi –semoga Alloh limpahkan sholawat dan salam kepadanya- bersabda,
"لَا تَزَالُ طَائِفَةٌ مِنْ أُمَّتِي يُقَاتِلُونَ عَلَى الْحَقِّ ظَاهِرِينَ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ"
“akan senantiasa ada kelompok dari ummatku yang berperang di atas kebenaran, nampak jelas hingga hari qiyamah.” (Diriwayatkan oleh Muslim dan Ahmad)


Dengan hati yang rela terhadap keputusan dan ketetapan Alloh, tenang pada janji Alloh ta’ala dan balasan-Nya, ummat islam dan para mujaahidiin di Qo’idatul Jihad (yang lebih sering kita kenal dengan Al-Qaeda. –pent) dan pada selain jama’ah ini menerima berita peraihan syahadah oleh al-Imam al-Mujaddid al-Mujaahid al-Muhaajir al-Muroobith as-Syaykh Usamah bin Muhammad bin Ladin –semoga Alloh menyayanginya dengan kasih sayang yang luas-, sembari meminta pada Alloh Sang pelindung –Yang perkasa dan mulia- agar mengangkat derajatnya dan membalasnya dengan sebaik-baik balasan karena jasanya terhadap kami dan terhadap ummat islam.


Demikian dan karena jihad terus berjalan hingga hari qiyamah –sebagaimana terdapat dalam berbagai hadits-, dan sungguh pada masa ini jihad menjadi fardhu ‘ayn untuk melawan orang-orang kafir agresor penjajah negeri-negeri kaum muslimiin dan untuk melawan para penguasa murtad yang mengganti syari’at islam –sebagaimana kesepakatan ulama’ islam-. Juga karena sebaik-baik kesetiaan terhadap para syuhada’ yang berbakti dan terhadap perjalanan as-Syaykh al-Mujaahid Usamah bin Ladin, adalah melanjutkan jalan jihad di jalan Alloh dan (di jalan membela) kaum muslimiin dan orang-orang lemah. Maka sesungguhnya Pimpinan Umum jama’ah Qo’idatul Jihad –dan setelah menyempurnakan musyawaroh-, mengumumkan penetapan as-Syayakh Dr. Ayman azh-Zhowahiriy –semoga Alloh memberikan tawfiq padanya- sebagai penanggung jawab kontrol jama’ah ini, sembari meminta pada Alloh –Yang suci lagi tinggi- agar memberikan tawfiq padanya, pada kami dan pada seluruh kaum muslimiin untuk mengamalkan syari’ah-Nya dan teguh di atas kebenaran pada sisi yang diridhoi oleh Alloh –Yang maha perkasa dan mulia- bukan mengganti dan merubah (syari’ah-Nya).


Pada kesempatan ini, sesungguhnya Pimpinan Umum Qo’idatul Jihad merasa penting untuk menekankan prinsip-prinsip berikut :


Pertama – Sesungguhnya jama’ah Qo’idatul Jihad dengan karunia dan anugerah Alloh berusaha untuk mangamalkan al-Kitab (al-Qur-an) dan as-Sunnah (metode hidup Nabi Muhammad), serta karenanyalah jama’ah ini menyeru. Jama’ah ini mengikuti konsep Nabi –semoga Alloh limpahkan sholawat dan salam padanya-, (konsep) para shohabat-nya yang baik dan keluarganya yang suci –semoga ridho Alloh terlimpah pada mereka semua-, serta apa yang disepakati oleh pendahulu ummat ini dari kalangan taabi’in (generasi pengikut shohabat) dan taabi’ut taabi’in (pengikut generasi pengikut shohabat) dengan ihsan, beserta siapa saja yang mengikuti jalan mereka dan mengikuti jejak mereka dalam ilmu dan ‘amal, seperti imam yang empat serta para imam fiqh dan hadits dari kalangan yang diterima oleh ummat, disaksikan kebaikannya, dipuji dan dimohonkan ampunan oleh generasi demi generasi. Kami komitmen dengan ijma’ mereka dan tidak keluar dari perkataan mereka, serta berusaha untuk menjadi pengikut bukan pembuat-buat, peniru bukan pencipta hal baru.


Kedua – Kami dengan pertolongan dan tawfiq Alloh berusaha untuk menyeru pada Diinul Haq (Islam), memotivasi ummat untuk bersiap-siap dan berperang, bersamaan secara praktek kami melaksanakan fardhu ‘ayn ini dalam berjihad melawan agresor kafir yang menyerang negeri-negeri islam yang didalangi oleh Amerika salibis dan pengasuh mereka –Israel-, beserta siapa saja yang menolong mereka dari kalangan penguasa yang mengganti syari’ah islam. Kami berjihad melawan mereka dengan segala kemampuan kami dan mendorong ummat untuk jihad melawan merka dengan tangan, lisan dan perisai, dengan harta dan perbuatan, serta dengan segala kemampuan. Hingga seluruh pasukan agresor keluar dari bumi islam dan (hingga) syari’ah Alloh memimpin di dalamnya. Alloh –Yang tinggi- berfirman:

{يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قَاتِلُوا الَّذِينَ يَلُونَكُمْ مِنَ الْكُفَّارِ وَلْيَجِدُوا فِيكُمْ غِلْظَةً وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ مَعَ الْمُتَّقِينَ} [التوبة: 123]
Wahai orang-orang yang beriman, perangilah orang-orang kafir yang terdekat dengan kalian dan hendaknya mereka mendapati sikap keras pada diri kalian, serta ketahuilah bahwa Alloh bersama orang-orang yang bertaqwa. ﴿ (at-Tawbah: 123)


Ketiga – Kami menekankan dukungan dan bantuan kami bagi setiap orang yang berjihad untuk meninggikan kalimat Alloh di atas petunjuk dari Alloh, serta (siapa saja) yang membela Islam dan hak-hak kaum muslimiin di negeri manapun dari negeri-negeri kaum muslimiin. Karena organisasi Qo’idatul Jihad tidak menisbatkan pada satu kawasan, dan tidak membatasi serta tidak mengkhususkan pada satu kebangsaan. Karena negeri-negeri Islam seluruhnya adalah negeri-negeri mereka, dan kaum muslimiin seluruhnya adalah saudara mereka, serta loyalitas mereka berada pada ikatan Iman. Bagi kami orang ‘arob terhadap orang non ‘arob tidak utama selain dengan taqwa dan ‘amal sholih.

Kami tekankan juga kepada saudara-saudara kami di Palestina yang tercinta apa yang ditekankan kepada mereka oleh as-Syaykh Usamah –semoga Alloh menyayanginya- ketika beliau berkata, “kami katakan kepada saudara-saudara kami di Palestina, sesungguhnya darah anak-anak kalian adalah darah anak-anak kami, dan sesungguhnya darah kalian adalah darah kami. Maka darah (dibalas dengan) darah, dan penghancuran (dibalas dengan) penghancuran. Demi Alloh, kami tidak akan menelantarkan kalian hingga kemenangan terwujud atau kami merasakan apa yang dirasakan oleh Hamzah bin ‘Abdul Muttholib –semoga Alloh meridhoinya-.”

Dan kami menekankan bagi mereka, bahwa kami tidak akan menerima kemunduran sedikitpun dari Palestina (tempat) ribath dan jihad, dari arah manapun. Kami juga tidak akan mengakui legalitas Negara klaim Israel walaupun disepakati oleh seluruh penduduk bumi. Kami tidak akan menerima, komit atau meninjau kesepakatan, ketetapan atau perjanjian yang mereka tetapkan, atau sejengkal tanah Palestina yang mereka rampas dari kaum muslimiin, sama saja oleh PBB (Persatuan Bangsa-Bangsa) yang dikuasai oleh para pentolan penjahat atau (oleh) badan dan organisasi apapun. Kami akan berjalan –dengan pertolongan dan kekuatan Alloh- dalam jihad dan pertarungan dengan tangan dan lisan, serta kami akan terus menyingkap pengkhianatan orang-orang yang lari dari hak-hak ummat di Palestina sembari bekerjasama dengan Mosad dan CIA, dan (kami akan berjalan) dalam mengerahkan segala yang kami miliki hingga Palestina terbebas, bendera Islam berkibar di atasnya dan syari’at Islam memimpin di dalamnya, sebagaimana para pahlawan terdahulu semisal Sholahud Diin telah membebaskannya.

Kami juga menekankan bagi saudara-saudara kami di Afghonistan bahwa kami bersama mereka dengan nyawa kami dan (dengan) segala yang kami miliki, di bawah pimpinan Amirul Mu’miminin al-Mulla Muhammad ‘Umar Mujahid –semoga Alloh menjaganya- dalam menolak dan mengusir penjajahan Amerika salibis dari rumah-rumah Negeri yang bersabar nan suci ini.

Juga kami tekankan kepada saudara-saudara kami para mujaahidiin sebagai teman dalam jalan kesabaran, penantangan dan perlawanan terhadap serangan salibis di ‘Iroq Negeri Khilafah dan Ilmu, Shomalia Negeri Hijroh dan Syari’at, Jaziroh Bumi Wahyu, Hikmah dan Iman, Maghrib Negeri Ribath, Pertolongan dan Keteguhan, serta Checnya Negeri Sabar dan Berkesinambungan, bahwa kami (tetap) berjalan di atas janji ini dan di atas konsep ini dengan bangunan yang kohesif, barisan yang rapat, kalimat yang disepakati, hati yang bersatu dan panji yang bersih. Kami berperang melawan satu musuh meskipun bentuknya bermacam-macam dan namanya berbilang-bilang. Maka tidak ada rasa lemah, bimbang, dan mundur. Kami menyerang dan (di waktu lain) kami diserang, kami mengalahkan dan (di waktu lain) kami dikalahkan, sedangkan hasil akhir yang baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Alloh –Yang tinggi- berfirman,

{قَالَ مُوسَى لِقَوْمِهِ اسْتَعِينُوا بِاللَّهِ وَاصْبِرُوا إِنَّ الْأَرْضَ لِلَّهِ يُورِثُهَا مَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِينَ} [الأعراف: 128]
Musa berkata pada kaumnya, “minta tolonglah kalian pada Alloh dan bersabarlah. Sungguh bumi ini milik Alloh diwariskan kepada siapa hamba-hamba-Nya yang Dia kehendaki, sedangkan akhir yang baik untuk orang-orang bertaqwa. ﴿ (al-A’roof: 128)


Keempat – Alloh –Yang tinggi- berfirman,

{وَمَا لَكُمْ لَا تُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَالْمُسْتَضْعَفِينَ مِنَ الرِّجَالِ وَالنِّسَاءِ وَالْوِلْدَانِ الَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا أَخْرِجْنَا مِنْ هَذِهِ الْقَرْيَةِ الظَّالِمِ أَهْلُهَا وَاجْعَلْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ وَلِيًّا وَاجْعَلْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ نَصِيرًا} [النساء: 75]
Kenapa kalian tidak berperang di jalan Alloh dan (untuk membela) orang-orang yang lemah dari kalangan laki-laki, perempuan dan anak-anak yang mengatakan, “wahai Robb kami, keluarkanlah kami dari negeri ini yang penduduknya zholim, jadikanlah bagi kami pelindung dari sisi-Mu dan jadikanlah bagi kami penolong dari sisi-Mu. ﴿ (an-Nisa’: 75)

Nabi –semoga Alloh limpahkan sholawat dan salam padanya- bersabda,
"فكوا العاني"
“Bebaskanlah orang yang menderita (yang tertawan).”
Maka kami memohon pada Alloh agar menolong kami untuk bekerja membebaskan kaum muslimiin yang tetawan serta singa-singa dalam belenggu yang bersabar, menahan derita, berkorban dan menderita demi menolong islam dan kaum muslimiin. Kami menekankan pada orang-orang tercinta itu, bahwa kami tidak melupakan mereka dan tidak akan melupakan mereka dengan izin Alloh. Kami tidak melupakan syaykh kami sang mujahid penjelas kebenaran ‘Umar ‘Abdur Rohman, kami juga tidak melupakan saudara-saudara kami di Guantanamo, Baghrom, Abu Ghuroyb, serta penjara-penjara yang rahasia dan yang regular miliki Amerika, juga (yang berada) di setiap Guantanamo yang dibangun oleh antek-antek Amerika dengan bimbingannya di negeri-negeri kaum muslimiin.

{وَمَا نَقَمُوا مِنْهُمْ إِلَّا أَنْ يُؤْمِنُوا بِاللَّهِ الْعَزِيزِ الْحَمِيدِ } [البروج: 8]
Sedangakan mereka tidak menyiksa orang-orang mu’min melainkan karena orang-orang mu’min itu beriman pada Alloh Yang perkasa lagi terpuji. ﴿ (al-Buruj: 8)


Kelima – Kami mendukung dan membantu goncangan bangsa-bangsa muslim kami yang terlalimi lagi tertindas, yang bergoncang di hadapan para tiran lalim lagi perusak setelah mereka menimpakan siksaan keji pada ummat kami di Mesir, Tunisia, Libiya, Yaman, Syam dan Maghrib. Kami memotivasi mereka dan memotivasi bangsa-bangsa muslim lainnya untuk bergoncang dan meneruskan peperangan, derma dan kesinambungan hingga lenyap seluruh pemerintahan yang rusak dan lalim itu yang ditentukan oleh Barat untuk menguasai negeri-negeri kita dan mereka dijadikan oleh Barat sebagai jembatan untuk melancarkan politiknya dan menentukan kemauannya, dan hingga perubahan yang sebenarnya, yang lengkap, (dan) yang dimaksudkan datang, (perubahan) yang tidak akan terwujud kecuali dengan kembalinya ummat islam kepada syari’ah Robb mereka setelah mereka dipalingkan oleh kekuatan penjajah dari hukum ini, lalu syari’ah Islam kembali dengan bersih mengatur ummat islam tanpa ada satupun legimitasi yang menyainginya dan tanpa ada satupu referensi yang menandinginya, dan diin inipun seluruhnya menjadi milik Alloh. Sesungguhnya perubahan tidak akan terwujud kecuali dengan terlepasnya ummat dari seluruh bentuk penjajahan, hegemoni, pengawasan militer serta ekonomi kultural dan yudisial yang ditentukan oleh Barat terhadap kita. Perubahan juga tidak akan berubah kecuali dengan melenyapkan berbagai bentuk kelaliman politis dan sosialis. Maka semua ini harus memiliki persiapan serius, motivasi yang intensif, jihad yang kontinu dan kekuatan yang akan menghadapi kekuatan (lawan). Karena penopang diin ini adalah dengan Kitab (al-Qur-an) yang memberi petunjuk (al-Qur-an) dan pedang yang menolong, dan cukuplah Robb kalian sebagai pemberi petunjuk dan penolong.
Keenam – kami mengulurkan tangan kami dan membuka hati kami untuk bekerja sama saling menolong dengan setiap orang yang beramal untuk menolong Islam dalam organisasi-organisasi dan jama’ah-jama’ah Islam atau di luar organisasi dan jama’ah itu. Hendaknya kita saling mendukung dan saling menolong untuk mengusir agresor dari negeri-negeri islam dan untuk menolong syari’ah ini hingga negeri-negeri islam menjadi penguasa dan bukan dikuasai, pemimpin bukan yang dipimpin dan pemerintah bukan yang diperintah, juga hingga binasa segala peraturan dan undang-undang yang menyelisihinya. Hendaknya kita saling menolong dan membantu untuk melenyapkan sistem-sistem rusak lagi perusak dan untuk mensucikan negeri-negeri kita dari segala bentuk kelaliman, penindasan dan kerusakan. Semua itu adalah sebagai sambutan terhadap perintah Alloh –Yang tinggi-,

{وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَى} [المائدة: 2]
… Dan saling tolong-menolonglah di atas kebaikan dan ketaqwaan. ﴿ (al-Ma-idah: 2)
Oleh karena itu kami menjelaskan pada saudara-saudara kami kaum muslimiin secara keseluruhan sebagai hak (mendapat) nasehat dan kewajiban (memberi) peringatan.


Ketujuh – Diin Islam kami yang lurus mengharamkan kelaliman segala (bentuk) kelaliman berkaitan dengan hak muslim atau non-muslim dan terhadap musuh atau teman. Oleh karena itu, sungguh kami menekankan bagi setiap yang terlalimi di dunia ini –dan sebagian besar mereka adalah bagian dari korban kejahatan Barat, Amerika- bahwa diin kami adalah diin yang adil dan fair. Maka kami menaruh simpati pada penderitaan orang-orang yang terlalimi dan bahwa jihad kami melawan kesombongan Amerika, kembalinya untuk mengangkat kelaliman dari mereka dan ini adalah keseriusan yang efektif untuk melepaskan mereka dari eksploitasi Barat, Amerika, yang memperbudak mereka, merampas kekayaan mereka dan merusak lingkungan dan kehidupan mereka.
Ini pesan kami kepada ummat Islam serta kepada para pencari kebenaran dan keadilan. Sedangkan Alloh di belakang segala tujuan dan Dia yang menunjukkan pada jalan (yang benar).
Akhir seruan kami, segala puji bagi Alloh Robb semesta alam. Sholawat dan salam semoga Alloh limpahkan kepada nabi kami, Muhammad, beserta keluarga dan shohabatnya.



تنظيم قاعدة الجهاد/ القيادة العامة
رجب1432هـ / يونيو2011م

Organisasi Qo’idatul Jihad \ Pimpinan Umum
Rojab 1432 H \ Juni 2011 M


المصدر: (مركز الفجر للإعلام )

Sumber: Pusat Informasi al-Fajr




لتحميل البيان بالعربية
Untuk Download Statement Berbahasa 'Arob


http://multiupload.com/EKVNLXAB9O
http://www.sendspace.com/file/crkkfh
http://www.sendspace.com/file/45q394
http://www.sendspace.com/file/nwp66j
http://www.sendspace.com/file/rnmkn8
http://www.sendspace.com/file/fufq02
http://www.sendspace.com/file/ahwofe
http://www.sendspace.com/file/cid8en
http://www.sendspace.com/file/qykbp7
http://www.2shared.com/file/MW-FJHKy/byn.html
http://www.2shared.com/file/VKTHq90t/byn.html
http://www.2shared.com/file/Ea4C3ZJ9/byn.html
http://www.2shared.com/file/R_InM-FP/byn.html
http://www.2shared.com/file/b7KcfpnX/byn.html
http://www.2shared.com/file/8QyabOma/byn.html
http://www.2shared.com/file/F4YxLIcP/byn.html
http://www.2shared.com/file/kA6WDWih/byn.html
http://www.2shared.com/file/OpKh5EoU/byn.html
http://www.zshare.net/download/91427324c03b8fbf/
http://www.zshare.net/download/9142733083351277/
http://www.zshare.net/download/914273340be580e7/
http://www.zshare.net/download/91427340a04ea948/
http://www.zshare.net/download/91427344cdab9e9a/
http://www.zshare.net/download/91427350cba44c7a/
http://www.zshare.net/download/914273539c7627a4/
http://www.zshare.net/download/9142735405fd80c0/
http://www.zshare.net/download/914273567fd1aefe/



لتحميل البيان بالإندونيسية
Untuk Download Statement Berbahasa Indonesia


http://www.megashare.com/3352860
http://www.fileserve.com/file/CTfw2ay
http://www.sendspace.com/file/y939kx
http://depositfiles.com/files/l18xck4dw
http://www.badongo.com/file/25504496
http://depositfiles.com/en/files/gcuotamuz
http://www.mediafire.com/?179wdof7d7iy7ls
http://www.megaupload.com/?d=ODKHAFIJ
http://www.megaupload.com/?d=APWOQ6NT
http://www.4shared.com/file/dwsBtHel/gnt.html
http://www.2shared.com/file/4Nhp_rGF/gnt.html
https://rapidshare.com/files/155134452/gnt.zip.html
http://hotfile.com/dl/121422432/8fad72c/gnt.zip.html
http://hotfile.com/dl/121421932/98c2870/gnt.zip.html
http://www.zshare.net/download/916601923364cd6d/
http://www.zshare.net/download/916603653f33be78/
http://www.easy-share.com/1916173337/gnt.zip.html
http://www.filefactory.com/file/cce6874/n/gnt.zip.html
http://www.easy-share.com/1916173481/gnt.zip.html





ادعوا لإخوانكم المجاهدين
Doakan saudara-saudara Antum yang berjihad




إخوانكم في
منتديات التوبة الإسلامية

Saudara-saudara Antum di

Forum Islam at-Tawbah



catatan :
Kami mohon maaf atas keselahan sederhana pada pemilihan tarjamah kalimat khilafah yang kami tarjamahkan dengan "pengganti" sedangkan yang lebih tepat adalah "penggantian".
Namun hal itu tidak berpengaruh pada isinya.
WaAllohu a'lam.
Read More..

Rabu, 22 Juni 2011

Wahai Bidadari Syurga………………….!! KU PINANG ENGKAU DENGAN KEPALA DENSUS

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهْ
بِسمِ اللهِ، وَالحمدُ للهِ وَالصَّلاةُ وَالسَّلامُ عَلى سَيِّدِ الأَنبِيَاءِ وَالمُرسَلِينَ، مُحَمَّدٌ وَعَلى آلِهِ وَصَحبِهِ الأَحرَارِ، وَمَن تَبِعَهُم وَسَارَ عَلَى
نَهجِهِم مِنَ المُسلِمِينَ الأَبرَارِ… وَبَعد
Segala puji bagi Alloh yang memuliakan Islam dengan pertolongan-Nya. Yang menghinakan kesyirikan dan kekafiran dengan kekuatan-Nya. Mengatur semua urusan dengan perintah-Nya. Mengulur batas waktu bagi orang-orang kafir dengan makar-Nya. Yang mempergilirkan hari-hari bagi manusia dengan keadilan-Nya, dan menjadikan hasil akhir sebagai milik orang-orang bertakwa dengan keutamaan-Nya. Sholawat dan salam terhatur selalu kepada Nabi Muhammad , manusia termulia yang dengan pedangnya Alloh tinggikan menara Islam dan menghancurkan syirik dan kekafiran. Semoga kita termasuk bagian dari tentara-tentaranya yang siap mengorbankan harta dan nyawa untuk meneruskan perjuangannya meninggikan kalimat Allah . Hari ini, seluruh dunia –kecuali yang dirahmati Alloh — berdiri satu barisan dengan kekuatan ideologinya, politiknya, ekonominya, informasinya, teknologi dan nasionalismenya, dan dengan segala kekuatan yang dimilikinya, untuk menghadapi salah satu syiar agama kita yang hanif (lurus), yakni syiar itu adalah jihad fii Sabilillah. Sebuah syiar yang Alloh wajibkan kepada kita dengan firman-Nya:
{كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِتَالُ وَهُوَ كُرْهٌ لَكُمْ وَعَسَى أَنْ تَكْرَهُوْا شَيْئاً وَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ وَعَسَى أَنْ تُحِبُّوْا شَيْئاً وَهُوَ شَرٌّ لَّكُمْ وَاللهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لاَ تَعْلَمُوْنَ}
Artinya : “Diwajibkan atas kalian berperang, padahal perang itu kalian tidak suka; bisa jadi kalian tidak suka kepada sesuatu padahal itu lebih baik bagi kalian, dan bisa jadi kalian menyukai sesuatu padahal itu buruk bagi kalian. Dan Alloh Maha tahu sedangkan kalian tidaklah mengetahui.” ( QS. Al baqoroh; 216).
Dan dengan firman-Nya:
{يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ جَاهِدِ الْكُفَّارَ وَالْمُنَافِقِيْنَ وَاغْلُظْ عَلَيْهِمْ وَمَأْوَاهُمْ جَهَنَّم وَبِئْسَ الْمَصِيْر}
Artinya : “Wahai Nabi, jihadlah melawan orang kafir dan munafik dan bersikap keras-lah kepada mereka, tempat tinggal mereka adalah jahannam, dan sungguh itu sejelek-jelek tempat kembali.” ( QS. At Taubah; 73).
Dan firman-Nya:
{قَاتِلُوا الَّذِيْنَ لاَ يُؤْمِنُوْنَ بِاللهِ وَلاَ بِاْليَوْمِ اْلآخِرِ وَلاَ يُحَرِّمُوْنَ مَا حَرَّمَ اللهُ وَرَسُوْلُهُ وَلاَ يَدِيْنُوْنَ دِيْنَ الْحَقِّ مِنَ الَّذِيْنَ أُوْتُوا الْكِتَابَ حَتَّى يُعْطُوا الْجِزْيَةَ عَنْ يَدٍ وَهُمْ صَاغِرُوْنَ}
Artinya : “Perangilah orang-orang yang tidak beriman kepada Alloh dan hari akhir, tidak mengharamkan apa yang Alloh dan rosul-Nya haramkan dan tidak menganut agama yang benar (Islam) dari kalangan ahli kitab, sampai mereka membayar jizyah dari tangan sementara mereka dalam keadaan hina.” ( QS. At Taubah; 29).
Dalam ayat terakhir yang turun tentang jihad, Alloh berfirman menegaskan kewajiban ini:
{فَإِذَا انْسَلَخَ اْلأَشْهُرُ الْحُرُمُ فَاقْتُلُوا الْمُشْرِكِيْنَ حَيْثُ وَجَدْتُمُوْهُمْ وَخُذُوْهُمْ وَاحْصُرُوْهُمْ وَاقْعُدُوْا لَهُمْ كُلَّ مَرْصَدٍ فَإِنْ تَابُوا وَأَقَامُوا الصَّلاَةَ وَآتُوا الزَّكَاةَ فَخَلُّوْا سَبِيْلَهُمْ إِِنَّ اللهَ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ}
Artinya : “Jika telah habis bulan-bulan haram, perangilah orang-orang musyrik di manapun kalian jumpai, tawanlah dan kepunglah mereka serta intailah dari tempat-tempat pengintaian. Jika me-reka taubat dan menegakkan sholat serta menunaikan zakat, bebas-kanlah mereka, sesungguhnya Alloh Maha-pengampun lagi Mahapenyayang.” (QS. At Taubah; 5).
Orang-orang kafir berusaha menghapus syiar jihad ini dan memberikan label buruk kepadanya, dengan label terorisme dan tindak kejahatan, menjuluki para pelakunya sebagai kaum teroris, orang-orang ekstrim, fundamentalis dan radikal yang harus diberangus.
Ditambah lagi orang-orang munafik, para pencela dan penggembos jihad ikut andil membantu mereka dengan menjelek-jelekkan dan menghalang-halangi jihad dengan cara-cara syetan, ada yang mengatakan jihad dalam Islam hanya bersifat membela diri (defensive), tidak ada jihad ofensive (menyerang terlebih dahulu). Ada juga yang mengatakan bahwa jihad disyariatkan hanya untuk membebaskan negeri terjajah. Ada juga yang mengatakan bahwa jihad menjadi wajib kalau sudah ada perintah dari penguasa –padahal penguasa itu menjadi antek yahudi dan salibis—, Ada juga yang “berijtihad” dengan alasan taktik dan siasat dakwah lalu menunda, menihilkan dan mencela jihad dan mujahidin, Ada pula yang mengatakan bahwa jihad yang terbesar adalah jihad melawan hawa nafsu. Sekali waktu ada yang mengatakan pula bahwa jihad sudah tidak relevan lagi untuk zaman kita sekarang ini, zaman perdamaian dan undang-undang HAM internasional, serta ada pula yang mendiskreditkan mujahidin dan amal jihadnya dengan ghibah, fitnah dan tuduhan-tuduhan keji lainnya. Na`udzubillah min dzalik, kita berlindung kepada Alloh dari kesesatan-kesesatan ini.
Jadi, ibadah jihad itu pada hari ini dianggap sebagai kekuatan menakutkan yang menggoncang singgasana kaum yahudi dan kaum salibis. Dan ia adalah dianggap momok yang mengancam dunia, beserta kebudayaan dan keamanannya. Juga Jihad fii Sabiililah dikhawatirkan akan dapat mengancam dan membongkar boroknya orang-orang munafiq dan murtaddin yang kerjanya menjilat kepada tuannya thoghut murtad dengan cara melemahkan dan menjauhkan kaum muslimin dari ibadah ini, mereka semua sangat takut kalau kaum muslimin sampai berpegang teguh dengan ibadah jihad ini. Demikianlah sebutan jihad yang tengah digambarkan dan diopinikan oleh kaum salibis dan antek-anteknya para thoghut dan murtaddin. Oleh karena dunia menggambarkan jihad dengan gambaran semacam ini, maka jangan sekali-kali ada seorang muslim yang menyangka bahwa ia akan dapat komitmen dengan ibadah jihad ini dengan mudah dan gampang, sekali-kali tidak, akan tetapi ia akan menghadapi berbagai macam cobaan dan ujian serta cemoohan ketika berusaha merealisasikan ibadah Jihad fii Sabiililah. Dan jangan sampai ada seorang muslimpun yang mempunyai anggapan bahwa musuhnya pada hari ini akan menaburi jalannya menuju jihad dengan bunga dan wewangian, lalu mengatakan kepadanya: Silahkan, silahkan, supaya kamu mendapatkan ridlo Alloh dan syurga. Sesungguhnya orang yang mengira bahwa musuhnya akan memperlakukannya seperti ini, dia adalah orang yang bodoh yang tidak memahami tabiat musuhnya yang Alloh telah tegaskan dalam Al Qur’an,
وَلاَ يَزَالُوْنَ يُقَاتِلُوْنَكُمْ حَتَّى يَرُدُّوْكُمْ عَنْ دِيْنِكُمْ إِنِ اسْتَطَاعُوْا
Artinya : “Mereka tidak henti-hentinya memerangi kalian sampai memurtadkan kalian dari agama kalian jika mereka sanggup.” ( QS. Al Baqoroh; 217).
Maka mereka berusaha siang dan malam untuk menghalangi orang-orang beriman dari agama mereka dan dari jihad mereka.
Demikian pula yang terjadi di negeri ini, negeri yang mayoritas penduduknya adalah kaum muslimin, bahkan yang membangun dan membebaskan negeri ini dari penjajahanpun adalah kaum muslimin. Namun syari’at Islam dilecehkan dan dicabut sampai ke akar-akarnya, jumlah mayoritas tetapi mereka tidak dinaungi dengan syari’at Allah, kesyirikan dan kekufuran menjadi budayanya, demokrasi dan pancasila menjadi ideologinya, bahkan pemimpinnya sudah menegaskan bahwa dia adalah seorang moderat, sekuler dan nasionalis yang tidak akan menerapkan syari’at Islam, yang mengakui bukan pemerintahan Islam dan dia juga menegaskan dalam kampanyenya “ America is my second home”. Maka wajar lalu manut dengan tuannya dan jadi jongos amerika, maka pantas kalau alergi dengan syari’at dan memusuhi Jihad fii Sabiililah, dengan mendistorsi dan memalingkannya dari makna yang sebenarnya, menyebutnya dengan terror sebagaimana mau tuannya, serta memusuhi mujahidin dan menangkapi para aktifis serta ulamanya. Ketahuilah sudah 400an lebih mujahidin yang ditangkap dan puluhan yang dibunuh oleh densus 88 La’natullahi ‘alaihim anshor thoghut negeri ini, termasuk beberapa wanita muslimah yang mereka tahan. Namun ketika orang-orang kafir yang membantai kaum muslimin dinegeri ini tidaklah mereka disebut sebagai teroris dan tidaklah mereka diperangi dan ditangkapi. Masih segar dalam ingatan kita peristiwa idul fitri berdarah di Ambon, ketika kaum muslimin sedang bergembira merayakan hari ‘ied lalu mereka diserang dan diusir dari kampungnya oleh kafir Kristen, 3 tahun lebih kaum muslimin didzholimi, tetapi salah satu otak pelakunya malah difasilitasi untuk “kabur” ke amerika sampai sekarang. Masih ingat pula dalam benak ini, peristiwa pembantaian kaum muslimin Tobelo dan Galela, yang hanya dalam sepekan 3000an lebih kaum muslimin dibantai dan dibunuh kafir Kristen, tidak ada penyelesaian yang jelas sampai sekarang, karena korbannya orang Islam. Begitu pula dengan peristiwa penyerangan dan pembunuhan kaum muslimin Poso, setahun lebih kaum muslimin mengungsi dan bertahan dibarak-barak pengungsian, tidak mampu menyerang untuk membalas penyerangan kafir Kristen Poso, lebih dari 30 kecamatan tempat desa muslim terbakar dan penduduknya terusir, setelah 2 tahun baru kaum muslimin mampu bangkit dan membalas, barulah para penguasa negeri ini “bersikap tegas” dengan membuat perjanjian damai malino dan menangkapi para teroris(baca: kaum muslimin mujahidin poso) yang dianggap merusak perjanjian perdamaian. Setelah itu kaum muslimin dan mujahidin Poso di cap sebagai teroris yang harus diberangus, dan densus 88 La’natullahi ‘alaihim memainkan aktingnya dengan baik dalam rangka mengejar target dan proposal tuan Amerika dan Australia.
BAI’AT MATI MEMBEBASKAN TAHANAN MUSLIM
Dalam Siroh disebutkan, ketika terjadi peristiwa Bai’atur Ridwan sebabnya adalah ada kabar bahwa shahabat Utsman bin ‘Affan yang diutus ke Mekkah oleh Rosulullah dibunuh oleh kaum musyrik Mekkah, maka lalu Rosulullah mengambil sumpah para shahabat untuk memerangi musyrik Mekkah, Ibnu Hajar menyebutkan dalam Fathul Bari 6;117 tentang peristiwa ini :
“…..Ketika sampai berita burung kepada Rasulullah , bahwa utusannya, ’Utsman bin ’Affan , telah dibunuh oleh kaum Quraisy. Mendengar berita tersebut beliau berkata, “Kita tidak akan kita meninggalkan hal ini, sampai kita perangi mereka”. Beliau bertekad untuk mengadakan peperangan, maka beliau meminta para shahabat untuk berbaiat. Maka kaum muslimin pun mengerumuni Rasulullah , ketika itu beliau ada di bawah sebuah pohon. Kemudian mereka membaiat Rasulullah untuk tidak lari dari peperangan –didalam riwayat lain dikatakan, ”berbaiat untuk siap menghadapi kematian”.
Rasulullah saat itu memegangi tangannya sendiri seraya berkata, “Ini karena Utsman”. Seluruh kaum muslimin yang ikut dalam kelompok itu membaiat beliau kecuali al-Jadd bin Qais dan Ma’qil bin Yassar memegangi dahan pohon itu supaya tidak mengenai Rasulullah . Orang yang pertama berbaiat adalah Abu Sinan al-Asadi dan Salamah bin al-Akwa’ membaiat beliau tiga kali, bersama kelompok yang awal, bersama yang tengah dan bersama kelompok yang akhir.”
Ya, hanya karena seorang saja kaum muslimin ditahan dan dibunuh, para shahabat bangkit dan mengadakan bai’at menyatakan kesediaannya untuk mati, atau untuk tidak lari dari kematian, sehingga Allah menurunkan ayat yang tetap dibaca hingga hari ini.
لَقَدْ رَضِيَ اللَّهُ عَنِ الْمُؤْمِنِينَ إِذْ يُبَايِعُونَكَ تَحْتَ الشَّجَرَةِ فَعَلِمَ مَا فِي قُلُوبِهِمْ فَأَنزَلَ السَّكِينَةَ عَلَيْهِمْ وَأَثَابَهُمْ فَتْحاً قَرِيباً
Artinya : “Sesungguhnya Allah telah ridha terhadap orang-orang mu’min ketika mereka berjanji setia kepadamu di bawah pohon, maka Allah mengetahui apa yang ada dalam hati mereka lalu menurunkan ketenangan atas mereka dengan memberi balasan kepada mereka dengan kemenangan yang dekat (waktunya).” (QS. Al-fath: 18).
Bai’at itu dinamakan dengan Baiat ar-Ridlwan. Allah memberi kabar gembira kepada mereka yang ikut serta di dalam Bai’at Ridlwan dengan syurga. Mereka pun disebut-sebut sebagai penduduk bumi yang terbaik, sebagaimana disebutkan di dalam shahih al-Bukhari :
” أَنْتُمُ اْليَوْمَ خَيْرُ أَهْلِ اْلأَرْضِ “
”Kalian hari ini menjadi umat yang terbaik di muka bumi”.
Hanya karena satu orang saja dari kaum muslimin dibunuh para shahabat berbai’at mati, ya hanya satu orang saja! Bagaimana dengan kondisi sekarang di negeri ini? 400an sudah Mujahidin ditangkap dan puluhan dibunuh oleh densus 88 La’natullahi ’alaihim, beberapa muslimah ditahan, apa yang telah kita perbuat?? Amal apa yang telah kita kerjakan??!
Dimanakah kepedulian dan solidaritas kita terhadap saudara-saudara kita yang ditangkap thoghut negeri ini? Begitupula dengan mujahidin yang diperangi dan ditangkap tentara salibis dinegeri lain? Dimana perhatian kita kepada mereka semua? Dimana andil kita???
Di manakah orang-orang yang membenarkan apa yang telah dijanjikan Allah dan Rosul Nya ? Di manakah para pemuda Islam? Dimanakah mereka yang sadar akan kewajibannya untuk membebaskan saudara-saudaranya? Di manakah orang-orang yang akan berperang membela agama mereka, kehormatan mereka, saudara-saudara mereka dan ummat mereka?
Agama kita telah diperangi, Rabb kita dan nabi kita telah dilecehkan dan dicaci maki, dan negeri kita dijajah, sementara kita berpecah-belah, lalai dan sibuk dengan urusan kita sendiri dan banyak bicara saja dengan merasa dirinya alim dan faqih lalu mengatakan kami sekarang bersiasat dalam dakwah maka lalu menunda jihad, juga kami “berdiplomasi” dengan thoghut maka dekat dengan mereka, sedang mereka yang berjihad hanya untuk ego diri dan kelompoknya saja agar cepat syahid lalu terhindar dari fitnah dunia (sebagaimana kata sejawatnya jongos thoghut nasir abas yang mengatakan mujahidin yang beramal dan syahid karena prustasi terhadap kehidupan dunia), dan tuduhan-tuduhan miring lainnya. LAA HAULA WA LAA QUWWATA ILLA BILLAH. Ketahuilah Harga diri dan kehormatan diin kita telah dirampas, sementara kita menutup mata. Pahlawan-pahlawan dan tokoh-tokoh pilihan kita telah terbunuh dan ditangkap, sementara kita diam seribu bahasa. Bagaimana pertanggung jawaban kita nanti di hadapan Allah ??!
Ketahuilah! Baiat untuk siap menghadapi kematian adalah hal yang disyariatkan dalam dien ini, sebagaimana telah disebutkan oleh Ibnu Katsir di dalam al-Bidayah wa an-Nihayah [7:11-12], menyebutkan kisah Ikrimah bin Abi Jahl pada waktu perang Yarmuk.
“Aku telah memerangi Rasulullah shollallahu ‘alaihi wasallam di beberapa medan, pantaskan jika aku lari darimu pada hari ini?”. Kemudian berseru: “Siapakah yang mau berbaiat untuk siap menghadapi kematian?” Maka berbaiatlah pamannya, al-Harits bin Hisyam, Dlarar bin al-Azwar di hadapan 400 tokoh kaum muslimin beserta pasukan mereka. Lalu mereka berperang dibawah panglima Khalid , sehingga mereka terluka. Dan ada beberapa orang yang gugur, di antaranya adalah al-Azwar .
Ibnu al-Qayyim di dalam Zaad al-Ma’ad berkata:“Nabi shollallahu ‘alaihi wasallam membaiat para shahabat di dalam suatu perang untuk tidak lari dari medan perang. Bahkan mungkin beliau membaiat mereka untuk siap menghadapi kematian. Beliau membaiat mereka untuk jihad sebagaimana beliau membaiat mereka untuk Islam, membaiat untuk hijrah sebelum Fathu Makkah. Beliau membaiat mereka untuk bertauhid, taat kepada Allah dan Rasul-nya. Dan beliau juga membaiat sejumlah shahabatnya untuk tidak meminta sesuatu kepada orang lain”.
Siapakah sekarang ini yang mau berbai’at mati menghadapi amerika dan sekutunya serta antek-anteknya para thoghut dan murtaddin? Siapakah yang siap mati menghadapi thoghut negeri ini dan antek-antek para kacung pendukungnya? Dan siapakah yang siap meminang bidadari syurga dengan maharnya kepala densus dan anggota polri atau sampai nyawanya lepas dan berjumpa Robbnya??!
SESUNGGUHNYA TIPU DAYA MUSUH ITU LEMAH
Allah Yang maha mulia lagi maha tinggi menenangkan wali-wali-Nya agar tidak lemah terhadap musuh- musuhnya, meskipun kekuatan mereka menjangkau awan dilangit dan memenuhi daratan dan lautan dengan tentara dan kekuatannya. Karena sesungguhnya perkara itu hanya milik Allah , sesungguhnya kekuatan itu hanya milik Allah , sesungguhnya makar itu hanya milik Allah , semua dalam kekuasaan Allah .
‏ الذين امنوا يقاتلون في سبيل الله والذين كفروا يقاتلون في سبيل الطاغوت فقاتلوا اولياء الشيطان ان كيد الشيطان كان ضعيفا
Artinya : “…Perangilah pengikut-pengikut setan Karena sesungguhnya tipudaya setan itu lemah” (QS. An-Nisa’: 76).
Allahu Akbar! Yakinlah kalau kita komitmen dengan syari’at Allah dan Rosul Nya , berpegang teguh dengan Jihad fii Sabiilillah, sesungguhnya syetan itu lemah pada hari ini sebagaimana kemarin dia lemah. Tidak mungkin syetan baru yang kuat lahir. Sama saja apakah dari golongan syetan jin maupun manusia. Tidak ada yang kuat dihadapan Allah Yang maha perkasa lagi mulia. Juga tidak ada kebathilan yang kokoh di hadapan cahaya kebenaran.
Dalam salah satu peristiwa di Moro, 10 orang mujahidin dikepung di pegunungan selama 40 hari oleh tentara kafir philipina, hanya berbekal tawakkal yang kuat kepada Allah mereka mampu lolos dari kepungan tersebut, hanya 1 orang yang insya Allah syahid dan 3 orang luka-luka, sementara dari pihak sundalaw 7 orang mati dan puluhan luka-luka Alhamdulillah. Berita ini terekspos media local dan salah seorang mujahidin yang ikut dalam peristiwa ini bercerita secara langsung kepada penulis. Bahkan banyak peristiwa lainnya disana yang lebih mengagumkan kita, ketika sekelompok kecil mujahidin mampu mengalahkan pasukan kafir yang berjumlah besar dan kekuatan militernya yang canggih.
Begitupun yang terjadi di Irak dan Afghonistan sekarang ini, sudah 4000an lebih tentara kafir amerika dan sekutunya mati dan luka-luka dan sampai hari ini masih menjadi neraka bagi tentara sekutu yang canggih persenjataannya. Inilah kekuasaan dan pertolongan dari Allah kepada hamba-hamba Nya yang berjihad fii Sabiililah.
فلما فصل طالوت بالجنود قال ان الله مبتليكم بنهر فمن شرب منه فليس مني ومن لم يطعمه فانه مني الا من اغترف غرفة بيده فشربوا منه الا قليلا منهم فلما جاوزه هو والذين امنوا معه قالوا لاطاقة لنا اليوم بجالوت وجنوده قال الذين يظنون انهم ملاقوا الله كم من فئة قليلة غلبت فئة كثيرة باذن الله والله مع الصابرين
Artinya ; “…..orang-orang yang meyakini bahwa mereka akan menemui Allah, berkata: Berapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah. dan Allah beserta orang-orang yang sabar.” ( QS. Al Baqoroh;249 ).
Dalam upaya jihad Aceh beberapa waktu lalupun kita bisa lihat betapa lemah sebenarnya syetan dan kawan-kawannya. Atas hikmah dan taqdir Allah , membentuk mahjar dan mu’askar yang diupayakan oleh para mujahidin disana dapat diketahui terlebih dahulu oleh densus 88 La’natullahi’alahim,ini semua atas bantuan dan pemberitahuan para munafiq disana, yang besar mulut saja dan mencari muka ke thoghut. Sehingga belum sempat berlatih dan mengatur para mujahidin, mereka diserang oleh thoghut, namun bisa kita lihat yang tanpa persiapan saja para mujahidin mampu membunuh 3 orang thoghut dan puluhan luka-luka, bagaimana gerangan kalau para mujahidin sudah berlatih, teratur managemennya dan telah ada beberapa alumni mu’askar ini. Walaupun resiko dari sebuah upaya amal mereka banyak mujahidin yang tertangkap dan beberapa insya Allah syahid (kama nahsabuhu), tapi insya Allah ini sangat lebih baik dari pada sikap para munafiq penggembos jihad, yang bisanya menilai dan bicara saja tanpa beramal lalu mendiskreditkan amal jihad para mujahidin, atau bisanya “muhasabah” saja tanpa beramal lalu menilai negative para mujahidin yang sudah beramal.
Inilah beberapa hikmah dari peristiwa tersebut adalah :
1. Para mujahidin bisa menilai bahwa tempat tersebut belum layak dijadikan sebagai tempat qo’idah aminah, masyarakatnya belum siap jadi anshor mujahidin, banyak orang yang besar mulut saja yang awalnya siap tapi setelah Allah uji ternyata tidak siap, dan banyak para munafiqiin penggembos jihad.
2. Upaya apalagi sekarang yang akan diperbuat para mujahidin untuk melawan antek-antek salibis thoghut murtad negeri ini.
3. Insya Allah para mujahidin akan terus beramal di jalan jihad fii Sabiilillah walaupun banyak munafiqin mencela jihad mereka, biarkan saja para penggembos itu menggonggong.
Maka siapakah yang siap bergabung bersama mujahidin? Ketahuilah! Diantara para musuh jihad sekarang ini selain dari amerika dan antek-anteknya, adalah sebuah tandzim atau jama’ah -apapun namanya- yang meniadakan (ta’thilul) amaliyat jihad, musuh jihad adalah gandrung dan tamaknya seorang mujahid kepada pamoritas, senioritas, kemewahan dan kesenangan dunia yang menipu, musuh jihad adalah tanazu’ (berdebat, berbantah-bantah & berselisih) yang tak berujung pangkal lalu tidak beramal, musuh jihad adalah orang kaya yang menahan hartanya dari mujahidin yang sangat memerlukannya untuk melakukan berbagai amaliyat, musuh jihad adalah rutinitas kerja dakwah, bisnis dan perniagaan yang menipu dan melenakan dari jihad, musuh jihad adalah takut mati dan rakusnya seseorang terhadap dunia dan musuh jihad adalah para munafiqin penggembos jihad yang “pandai” bicara, muhasabah dan menganalisa untuk melemahkan kaum muslimin dari ibadah jihad. Hati-hatilah wahai kaum muslimin dari ini semua! Jadi, jangan ragu sekarang ini untuk memerangi thoghut negeri ini, jangan takut menghadapi densus La’natullahi ‘alihim karena sesungguhnya mereka itu lemah kalau kita kuat dan benar-benar berjihad fii Sabiilillah, sesungguhnya mereka mencari kehidupan sedangkan para mujahidin mencari kematian, yang terluka, terbunuh dan tertangkap dari para mujahidin jelas berbeda nilainya disisi Allah dengan pasukan kafir
فليقاتل في سبيل الله الذين يشرون الحياة الدنيا بالاخرة ومن يقاتل في سبيل الله فيقتل او يغلب فسوف نؤتيه اجرا عظيما
Artinya : “ Karena itu hendaklah orang-orang yang menukar kehidupan dunia dengan kehidupan akhirat berperang di jalan Allah. Barangsiapa yang berperang di jalan Allah, lalu gugur atau memperoleh kemenangan Maka kelak akan Kami berikan kepadanya pahala yang besar.” (QS. An Nisaa’;74).
ولاتهنوا في ابتغاء القوم ان تكونوا تالمون فانهم يالمون كما تالمون وترجون من الله مالايرجون وكان الله عليما حكيما
Artinya ; “Janganlah kamu berhati lemah dalam mengejar mereka (musuhmu). jika kamu menderita kesakitan, Maka Sesungguhnya merekapun menderita kesakitan (pula), sebagaimana kamu menderitanya, sedang kamu mengharap dari pada Allah apa yang tidak mereka harapkan. dan adalah Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana.”(QS. An Nisaa’;104).
Kepada para mujahid yang mempunyai tekad baja, yang mau berusaha melakukan pukulan-pukulan terhadap musuh dan merobek-robek tembok serta dinding pertahanan mereka, yang mau beramal untuk menyerang mereka hingga mereka mengerang kesakitan lalu tewas mengenaskan atau kita yang terbunuh fii Sabiilillah, jangan ragu untuk memerangi thoghut negeri ini dan para anshornya, walaupun lemah kondisi kita jangan dijadikan alasan dan udzur untuk tidak I’dad dan beramal jihad fii Sabiilillah, jangan beralasan dengan taktik dan siasat dakwah lalu meninggalkan amal ini semua dan dekat dengan thoghut, banyak cara yang bisa digunakan untuk menteror mereka, antara lain adalah Ightiyalat (menculik dan membunuh musuh saat lengah), cara ini sangat efektif sekarang ini ditengah kondisi kita yang lemah personel dan peralatan, hanya dengan 1 dan 2 orang saja mujahidin insya Allah bisa membunuh densus atau anggota polri kesatuaan apa saja, tidak perlu biaya besar dan persiapan yang tinggi dalam operasi ini, silent, serta sangat efektit dalam menjatuhkan mental mereka, karena ini pula tidak ada alasan bagi mereka yang mengaku mujahid untuk tidak beramal. Operasi ightiyalat ini bisa menjadi progam para mujahidin yang punya mental dan keberanian serta yang benar-benar mau beramal memerangi orang-orang kafir dan para thoghut serta murtaddin. Dan masalah ightiyalat, kebolehannya sama sekali tidak diperselisihkan oleh seorang pun dari salaful ummah, dalil-dalilnya berikut ini :
Dalil-Dalil Dari Quran Dan Sunnah:
Dalil Pertama:Firman Alloh :
فَاقْتُلُوا الْمُشْرِكِينَ حَيْثُ وَجَدْتُمُوهُمْ وَخُذُوهُمْ وَاحْصُرُوهُمْ وَاقْعُدُوا لَهُمْ كُلَّ مَرْصَدٍ
Artinya :“… maka bunuhlah orang-orang musyrikin itu di mana saja kamu jumpai mereka, dan tangkaplah mereka, kepunglah mereka dan intailah ditempat pengintaian.”(QS. At-Taubah;5).
Dalam ayat ini ada isyarat tentang masalah ightiyalat.
Al-Qurthubiy berkata dalam tafsirnya 9/73: “Dan intailah mereka di setiap tempat pengintaian… artinya, intai mereka ketika mereka tidak sadar dirinya sedang diintai. Ini adalah dalil bolehnya melakukan ightiyalat tanpa dakwah sebelumnya.” Demikian perkataannya…
Perkataan Al-Qurthubiy , “Tanpa dakwah sebelumnya,” maksudnya tanpa dakwah kepada orang yang sebelumnya sudah mendengar dakwah Islam.
Ayat ini –dan intailah mereka di setiap tempat— mengandung dalil disyariatkannya spionase dan memata-matai musuh.( Al ‘Umdah fii I’daadil ‘uddah. Hal. 354.)
Ibnu `l-‘Arobiy berkata dalam Ahkamul Qur’an II/902: “Masalah ketujuh: Firman Alloh … dan intailah mereka pada setiap tempat pengintaian…’ Ulama madzhab kami berkata, “Dalam hal ini terdapat dalil bolehnya melakukan ightiyal kepada orang-orang musyrik tanpa dakwah sebelumnya.” Selesai perkataannya.
Ibnu Katsir berkata dalam tafsirnya juz II/349: “Dan firman Alloh : ‘Kepunglah mereka dan intailah mereka di setiap tempat pengintaian…’ artinya, janganlah kalian hanya mencukupkan diri dengan keberadaan kalian di tengah mereka, tapi seranglah mereka dengan cara mengepung tempat-tempat pangkalan mereka dan intailah mereka di jalan-jalan yang mereka lewati sehinggga kalian persempit kelapangan mereka dan kalian desak mereka kepada kematian (dengan dibunuh) atau mereka masuk Islam.”
Syaikhul Mujahid Abdulloh ‘Azzam berkata dalam tafsir surat At-Taubahnya, “Intailah mereka pada setiap tempat pengintaian, dengan ranjau. Ini menunjukkan bolehnya meng-ightiyal orang kafir tanpa terlebih dahulu memberi peringatan. ‘Dan intailah mereka pada setiap tempat pengintaian…’ ini adalah dalil bolehnya melakukan operasi ightiyal. Jadi, ightiyalat adalah sebuah perintah, faham? Sebuah perintah…”
Dalil Kedua: Membalas Dengan Perlakuan Yang Sama (Al-Mu‘aqobah Bi `l-Mitsl).
Alloh berfirman:
فَمَنِ اعْتَدَى عَلَيْكُمْ فَاعْتَدُوا عَلَيْهِ بِمِثْلِ مَا اعْتَدَى عَلَيْكُمْ
Artinya : “… oleh sebab itu, barangsiapa yang menyerang kamu, maka seranglah ia, seimbang dengan serangannya terhadapmu…” (QS. Al-Baqoroh: 194).
وَالَّذِينَ إِذَآ أَصَابَهُمُ الْبَغْىُ هُمْ يَنتَصِرُونَ وَجَزَآؤُا سَيِّئَةٍ سَيِّئَةً مِّثْلَهَا فَمَنْ عَفَا وَأَصْلَحَ فَأَجْرُهُ عَلَى اللهِ إِنَّهُ لاَيُحِبُّ الظَّالِمِينَ وَلَمِن انتَصَرَ بَعْدَ ظُلْمِهِ فَأُوْلَئِكَ مَاعَلَيْهِم مِّن سَبِيلٍ إِنَّمَا السَّبِيلُ عَلَى الَّذِينَ يَظْلِمُونَ النَّاسَ وَيَبْغُونَ فِي اْلأَرْضِ بِغَيْرِ الْحَقِّ أُوْلَئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ
Artinya : “Dan ( bagi) orang-orang yang apabila mereka diperlakukan dengan zalim mereka membela diri. Dan balasan suatu kejahatan adalah kejahatan yang serupa, maka barang siapa memaafkan dan berbuat baik, pahalanya atas (tanggungan) Alloh, sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang yang zalim. Dan sesungguhnya orang-orang yang membela diri sesudah teraniaya, tidak ada satu dosa pun terhadap mereka. Sesungguhnya dosa itu atas orang-orang yang berbuat zalim kepada manusia dan melampaui batas di muka bumi tanpa hak, mereka itu mendapat azab yang pedih.” (QS. Asy-Syuro: 39 – 42).
وَإِنْ عَاقَبْتُمْ فَعَاقِبُوا بِمِثْلِ مَاعُوقِبْتُمْ بِهِ
Artinya : “…dan jika kamu memberikan balasan, maka balaslah dengan balasan yang sama dengan siksaan yang ditimpakan kepadamu…” (An-Nahl: 126).
Ayat-ayat ini berlaku umum untuk semua, kasus yang menjadi penyebab turunnya tidak bisa mengkhususkannya. Sebab, dalam sebuah kaidah syar‘iy dikatakan: “Al-‘Ibrotu bi ‘Umuumi `l-Lafdzi, laa bi khushuusi `s-Sabaab.” (Yang dijadikan patokan adalah keumuman lafadz, bukan kekhususan sebab). Sehingga dengan demikian, kaum muslimin boleh melakukan hal serupa terhadap apa saja yang dilakukan musuh terhadap mereka. Artinya, jika mereka meng-ightiyal para mujahid kita[1] maka kita pun meng-ightiyal mereka. Jika mereka mencincang kaum muslimin, kita boleh mencincang mereka. Jika mereka sengaja menjadikan wanita dan anak kecil sebagai target serangan hingga terbunuh, maka kita kaum muslimin dipersilahkan membalas dengan tindakan yang sama dengan menjadikan wanita dan anak-anak musuh sebagai target untuk dibunuh, berdasarkan keumuman ayat-ayat di atas.
Ibnu `l-Qoyyim berkata, “Firman Alloh : “…maka seranglah ia, seimbang dengan serangannya terhadapmu…”, kemudian firman-Nya: “…dan balasan sebuah kejahatan adalah kejahatan yang serupa…” kemudian firman-Nya, “Dan jika kamu memberikan balasan, maka balaslah dengan balasan yang sama dengan siksaan yang ditimpakan kepadamu…” mengandung makna bolehnya melakukan semua ini, yaitu membalas dengan balasan serupa dalam urusan nyawa, kehormatan dan harta. Para fuqoha bahkan menegaskan bolehnya membakar lahan pertanian orang-orang kafir dan membabat pepohonan mereka jika mereka memperlakukan kita seperti itu, dan ini adalah masalah yang sama. Alloh sendiri mengizinkan para shahabat menebangi pohon kurma orang-orang yahudi dikarenakan dalam hal itu ada kehinaan bagi mereka. Dan ini menunjukkan bahwa Alloh menyukai dan mensyariatkan kehinaan atas orang jahat dan dzolim. Jika membakar harta orang yang melakukan ghulul (mengambil harta rampasan perang sebelum dibagikan) saja boleh dikarenakan ia telah mengkhianati harta ghanimah kaum muslimin, maka membakar hartanya jika ia membakar harta orang muslim yang dilindungi tentu lebih layak untuk diperbolehkan. Jika dalam harta yang menjadi hak Alloh , yang pemberiannya lebih banyak daripada penagihannya, maka dalam harta yang menjadi hak seorang hamba yang pelit tentu lebih layak.
Juga, Alloh telah mensyariatkan hukum qishosh dalam rangka menakuti-nakuti jiwa agar tidak melakukan perbuatan aniaya, padahal bisa saja Dia cukup mewajibkan membayar diyat untuk menebus kedzaliman pelaku kejahatan dengan harta. Akan tetapi apa yang Alloh syariatkan lebih sempurna dan lebih baik bagi para hamba serta lebih bisa menyembuhkan kedongkolan dalam hati orang yang dizalimi, di samping lebih menjaga nyawa dan rusaknya anggota tubuh. Jika tidak seperti ini, maka orang yang membunuh orang lain atau mematahkan salah satu anggota badannya, ia harus dibunuh atau dipotong juga anggota badannya dan masih harus membayar diyatnya. Namun hikmah, kasih sayang dan kemaslhatan menolak hal itu. Hal yang serupa juga berlaku pada tindak kezaliman terhadap harta.”
Dengan demikian, kita harus tahu bahwa jika orang muslim saja bisa diqishosh dengan hukuman serupa ketika ia berbuat jahat kepada sesama muslim. Maka tentu saja membalas tindakan orang kafir harbiy terhadap kaum muslimin dengan balasan serupa lebih boleh.
Nah, jika dengan berdalih menggulingkan Saddam Amerika boleh membunuh 1.732.000 nyawa selama masa embargo terhadap Irak dan hingga kini masih berlangsung –padahal sebenarnya urusan utamanya lebih besar dari dalihnya tersebut—, ia juga bisa membunuh ribuan orang di Afghonistan karena keberadaan kepemimpinan jihad di sana, dan masih banyak lagi di tempat lain…lantas mengapa kita tidak boleh membunuh mereka, membombardir mereka, menjadikan mereka sebagai target serangan, atau meng-ightiyal mereka sehingga kita mencapai jumlah yang seimbang dengan yang mereka telah bunuh? Kenapa kita tidak membunuh mereka sebagaimana mereka membunuhi kita karena si fulan dan si fulan?
Oleh karena itu, kita harus mengambil jatah yang sama. Sebagaimana mereka membunuh, mereka dibunuh. Sebagaimana mereka melakukan ightiyalat, mereka pun di-ightiyalat. Wallohu A‘lam.
Dalil Ketiga: Kisah Pembunuhan Ka‘ab Bin Al-Asyrof[2]
Dari Jabir bin Abdillah , bahwa Rosululloh berkata,
مَنْ لِكَعْبٍ بْنِ اْلأَشْرَف فَإِنَّهُ آذَى اللهَ وَرَسُوْلَهُ
“Siapa yang mau membereskan Ka‘ab bin Al-Asyrof? Sesungguhnya dia menyakiti Alloh dan Rosul-Nya.
Maka berdirilah Muhammad bin Maslamah , ia berkata, “Wahai Rosululloh, apakah engkau suka aku membunuhnya?” Beliau menjawab, “Ya,” “Kalau begitu izinkan aku (nanti) mengucapkan sesuatu…” pintanya. “Katakan saja,” kata Rosul .
Maka Muhammad bin Maslamah datang kepada Ka‘ab bin Al-Asyrof dan berkata, “Siapa sebenarnya lelaki itu (maksud dia adalah Nabi), dia memungut zakat dari kita dan membebani kita, sesungguhnya aku datang kepadamu untuk bersekutu denganmu.”
Ka‘ab berkata, “Demi Alloh, tuliskan surat saksi untuknya.”
“Sesungguhnya kita telah mengikutinya, lalu kami tidak ingin meninggalkannya sampai kita lihat, bagaimana akhir dari ajarannya. Dan kami menginginkan engkau meminjami kami satu wasaq atau dua wasaq (makanan).”
Ka‘ab berkata, “Kalau begitu, berikan kepadaku barang sebagai gadai.”
“Barang apa yang kau mau?” tanya mereka.
“Gadaikan wanita-wanita kalian.” Kata Ka‘ab.
“Bagaimana kami akan menggadaikan wanita-wanita kami, sementara engkau adalah orang Arab paling tampan.”
“Kalau begitu, gadaikan anak-anak kalian.”
“Bagaimana kami akan menggadaikan putera-putera kami kepadamu, sementara mereka akan dicela karenanya, dan akan dikatakan: hanya demi menggadai satu atau dua wasaq (kalian rela menggadaikan anak-anak kalian)? Sungguh, ini aib bagi kalian.”
Mereka berkata, “Kami akan menjadikan senjata kami sebagai gadaimu.”
“Baiklah,” jawab Ka‘ab.
Lalu ia menjanjikan kepada mereka untuk bertemu di malam hari dengan membawa geriba, bersama Abu Na’ilah –saudara sesusuan Ka‘ab—. Maka Ka‘ab mengundang mereka untuk datang ke bentengnya, kemudian ia turun untuk menemui mereka. Isterinya berkata, “Mau ke mana engkau malam-malam begini?”
Ka‘ab menjawab, “Itu tak lain adalah Muhammad bin Maslamah dan saudaraku, Abu Na’ilah.”
Perawi selain Amru mengatakan, “Kemudian isterinya berkata lagi, “Aku mendengar suaranya seperti tetetas air.” –dalam lain riwayat: Aku mendengar suara seperti suara darah—.
Ka‘ab berkata lagi, “Itu tak lain adalah saudaraku, Muhammad bin Maslamah dan saudara sesusuanku, Abu Nailah. Orang yang mulia itu, kalau dipanggil untuk berjalan di malam hari pasti menyanggupi.”
Kemudian Muhammad bin Maslamah masuk bersama dua orang, menurut Amru kedua orang itu bernama Abu ‘Abs bin Hibr dan ‘Abbad bin Bisyr .
Amru melanjutkan kisahnya:
“Muhammad bin Maslamah berkata, “Jika dia datang, aku akan memegang kepalanya, maka jika kalian telah melihatku berhasil melumpuhkannya, penggallah lehernya.”
(Inilah cara untuk membunuh orang seperti dia, sebab dia berbadan besar dan kuat)
Ketika ia turun dari benteng sembari menyandang pedangnya, mereka berkata, “Kami mencium aroma harum dari tubuhmu.” “Ya,” jawab Ka‘ab, “…istriku adalah wanita Arab paling harum.” Muhammad bin Maslamah berkata, “Bolehkan aku mencium baunya?” “Silahkan,” kata Ka‘ab. Ia pun pura-pura menciumnya. Ia berkata, “Bolehkah kuulangi lagi?”
Maka ketika itulah, Muhammad bin Maslamah berhasil melumpuhkannya, kemudian ia berkata, “Giliran kalian, bunuhlah dia.” Mereka akhirnya berhasil membunuhnya.” (HR. Bukhori dan Muslim)
Kemudian, orang-orang yahudi datang kepada Nabi setelah terbunuhnya Ka‘ab bin Al-Asyrof. Mereka berkata, “Wahai Muhammad, teman kami terbunuh tadi malam, padahal dia adalah salah satu tokoh pemuka kami. Ia dibunuh secara diam-diam (ightiyal) tanpa dosa dan kesalahan apa pun sejauh yang kami tahu.”Rosululloh bersabda,
إِنَّهُ لَوْ فَرَّ كَمَا فَرَّ غَيْرُهُ مِمَّنْ هُوَ عَلَى مِثْلِ رَأْيِهِ مَا اغْتِيْلَ ، وَلَكِنَّهُ آذَانَا وَهَجَانَا بِالشِّعْرِ وَلَمْ يَفْعَلْ هَذَا أَحَدٌ مِنْكُمْ إِلاَّ كَانَ لِلسَّيْفِ
“Sungguh, kalau dia melarikan diri sebagaimana orang seperti yang sepemikiran dengannya melarikan diri, tentu ia tidak akan dibunuh dengan cara ightiyal, akan tetapi dia menyakiti kami dan mencemooh kami dengan syair, dan tidak ada satu pun dari kalian yang melakukan perbuatan seperti ini kecuali pedang lah pilihannya.”[3]
Ka‘ab bin Al-Asyrof memang biasa memprovokasi orang-orang musyrik untuk memusuhi kaum muslimin. Ia juga mencela Nabi dengan syairnya dan menggoda isteri-isteri kaum muslimin.
Ibnu Hajar berkata[4], “Di dalam Mursal Ikrimah dikisahkan, pagi harinya kaum yahudi ketakutan, lalu mereka datang kepada Nabi dan berkata, “Pemuka kami terbunuh secara diam-diam,” akhirnya Nabi menceritakan kelakuan Ka‘ab kepada mereka, di mana ia suka memprovokasi orang untuk menyakiti beliau dan kaum muslimin. Sa‘ad menambahkan, “Maka mereka menjadi takut dan tidak menjawab sedikit pun.” –hingga Ibnu Hajar berkata—: “…hadits ini berisi kebolehan membunuh orang musyrik tanpa harus mendakwahi terlebih dahulu, jika dakwah secara umum telah sampai kepadanya. Juga berisi bolehnya mengucapkan kata-kata yang diperlukan di dalam perang, meski pengucapnya tidak bermaksud makna sebenarnya. Bukhori mengeluarkan hadits ini dalam Kitabu `l-Jihad bab Berbohong dalam perang dan Bab Menyergap orang kafir harbi.”
Dalam menjelaskan hadits ini, Imam Nawawi berkata[5], “Dalam hal ini, Ka‘ab telah melanggar perjanjian (jaminan keamanan) dari Nabi . Muhammad bin Maslamah dan teman-temannya tidak memberikan jaminan keamanan kepadanya ketika itu, akan tetapi Ka‘ab menjadi merasa dekat dengan mereka hingga akhirnya mereka berhasil membunuhnya dalam status tidak memiliki ikatan dan jaminan keamanan. Mengenai perbuatan Bukhori yang meletakkan hadits ini pada bab: al-fatku fi `l-harbi (Menyergap dalam perang), maka yang dimaksud bukan menyergap dengan bertempur. Tetapi maksud Al-Fatku adalah membunuh ketika musuh lengah dan lalai, dengan cara ightiyal atau yang semisal. Sebagian ulama menjadikan hadits ini sebagai dalil bolehnya melakukan ightiyal kepada orang kafir yang telah sampai dakwah kepadanya, tanpa harus menyerunya kembali kepada Islam.”
Imam Nawawi , dalam kesempatan lain juga berkata[6], “Al-Qodhi ‘Iyadh berkata, ‘Tidak diperbolehkan bagi siapa pun mengatakan bahwa pembunuhan terhadap Ka‘ab adalah sebuah pelanggaran terhadap janji. Dahulu pernah ada orang yang mengatakan hal itu di majelis Ali bin Abi Tholib , maka ia memerintahkan agar kepala orang yang mengatakan itu dipenggal.”
Saya katakan, siapa yang menganggap aksi ightiyalat kepada orang-orang kafir yang memerangi Alloh dan Rosul-Nya sebagai sebuah pelanggaran janji, atau kata-kata senada, atau mengatakan Islam mengharamkannya, maka ia telah sesat dan mendustakan Al-Quran dan Sunnah.[7]
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata, setelah menyebutkan hadits Ka‘ab tadi, menjelaskan seputar lafadz “menyakiti Alloh dan Rosul-Nya ”[8], “Al-Adza (menyakiti) adalah kata benda untuk menyebut kejahatan yang sedikit dan gangguan yang ringan, lain dengan kata dhoror (yang artinya bahaya, pent.). Makanya, kata Adza dipakai untuk menyebut kata-kata (yang menyakitkan), sebab pada hakikatnya kata-kata itu tidak sampai membahayakan orang yang disakiti. Dalam hadits ini juga dinyatakan bahwa sekedar menyakiti Alloh dan Rosul-Nya saja sudah menjadikan orang kafir yang terikat perjanjian damai wajib dibunuh. Padahal sudah menjadi suatu yang maklum, bahwa mencaci Alloh dan Rosul-Nya adalah salah satu bentuk menyakiti Alloh dan Rosul-Nya . Nah, jika suatu sifat (baca: tindakan) itu dijadikan sebab munculnya suatu hukum dengan menggunakan huruf fa’, itu menunjukkan bahwa sifat (tindakan) tersebut adalah ‘illah (sebab) dari hukum tersebut, apalagi jika sifat itu cocok (munasib). Artinya, itu menunjukkan bahwa menyakiti Alloh dan Rosul-Nya adalah ‘illah dianjurkannya kaum muslimin untuk membunuh orang-orang kafir yang terikat perjanjian damai yang melakukan perbuatan tersebut. Dan ini adalah dalil yang cukup jelas tentang batalnya perjanjiannya, sebab ia telah menyakiti Alloh dan Rosul-Nya , sedangkan mencela itu termasuk menyakiti Alloh dan Rosul-Nya berdasarkan kesepakatan kaum muslimin, bahkan itu adalah menyakiti yang paling menyakitkan.”
Dan masih banyak lagi dalil-dalil yang lainnya tentang disyari’atkannya ightiyalat terhadap musuh-musuh Allah dan Rosul Nya , untuk lengkapnya silahkan lihat risalah Tahriidhul mujaahidiin al abthool ‘ala ihyaa’is sunnah al ightiyal ( Mengobarkan semangat para mujahidin yang pemberani untuk menghidupkan sunnah ightiyal) karya Syekh Abu Jandal Al ‘Azdi .
Pada hari ini 28 dan 29 J. Uula 1431 kembali densus La’anahumullahu fid dunya wal akhiroh menangkap dan membunuh saudara-saudara kita para mujahidin , di depan mata kita dan disaksikan seluruh manusia mereka dihinakan sementara kita hanya berdiam diri saja tanpa pernah berbuat apa-apa.
Ya Allah ampunilah dosa-dosa dan kelemahan diri kami ini, janganlah Engkau siksa kami karena kedzholiman diri kami ini, sayangilah kami, Engkau lah Dzat yang maha pengampun dan maha penyayang. Amin.
Karena “sukses” ini, kembali thoghut negeri ini dan kacungnya densus 88 La’natullahi ‘alahim, mendapat applause dan bantuan dana 3,8 trilyun dari tuannya kafir australia. Masihkah kita ragu dengan kekafiran mereka? Masih maukah kita makan fasilitas mereka dan bangga dengan ini semua? Memang cara thoghut melemahkan mujahidin dengan fasilitas dan bantuan, semua yang mereka tangkap diberikan bantuan, tetapi ada yang terbeli dan ada yang tidak, contoh yang terbeli adalah nasir abas dan gerombolannya, yang dengan mudah menukar iman dan amal jihadnya dulu dengan menjadi kacung thoghut, dulu dia mujahid sekarang munafiq, dulu jihad sekarang thoghut, dulu dia berjuang fii sabiilillah sekarang fii sabiili thoghut, mulutnya berbisa, licik dan penjilat. Hati-hati dengan makhluk ini!! Masihkah kita ragu dengan kekafiran mereka? Masihkan ragu untuk memerangi mereka?
Siapakah sekarang ini yang mau berbai’at mati menghadapi amerika dan sekutunya serta antek-anteknya para thoghut dan murtaddin ?
Siapakah yang siap mati menghadapi thoghut negeri ini dan antek-antek para kacung pendukungnya ?
Dan siapakah yang siap meminang bidadari syurga dengan maharnya kepala densus dan anggota polri lainnya atau sampai nyawanya lepas dan berjumpa Robbnya ??!
Dimanakah kalian wahai singa-singa tauhid ??
اَللَّهُمَّ اقْسِمْ لَنَا مِنْ خَشْيَتِكَ مَاتَحُوْلُ بِهِ بَيْنَتَا وَبَيْنَ مَعْصِيَتِكَ وَمِنْ طَاعَتِكَ مَاتُبَلِّغُنَا بِهِ جَنَّتَكَ وَمِنَ الْيَقِيْنِ مَا تُهَوِّنُ بِهِ عَلَيْنَا مَصَآئِبَ الدُّنْياَ اَللَّهُمَّ مَتِّعْنَابِأَسْمَاعِنَا وَأَبْصَارِنَا وَقُوَّتِنَا مَاأَحْيَيْتَنَا وَاجْعَلْهُ الْوَارِثَ مِنَّا وَاجْعَلْ ثَأْرَنَا عَلَى مَنْ ظََلَمَنَا وَانْصُرْنَا عَلَى مَنْ عَادَانَا وَلاَتَجْعَلْ مُصِيْبَتَنَا فِى دِيْنِنَا وَلاَتَجْعَلِ الدُّنْياَ أَكْبَرَ هَمِّنَا وَمَبْلَغَ عِلْمِنَا وَلاَتُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لاَ يَرْحَمُنَا. اَللَّهُمَّ الْعَنِ الْكَفَرَةَ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ وَالْمُشْرِكِيْنَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ وَيُقَاتِلُوْنَ اَوْلِيَآءَكَ. اَللَّهُمَّ اَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِنَا وَاَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِنَا وَاهْدِنَا سُبُلَ السَّلاَمِ وَنَجِّنَا مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّوْرِ وَبَارِكْ لَنَا فِى أَسْمَاعِنَا وَاَبْصَارِنَا وَقُلُوْبِنَا وَأَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّبُ الرَّحِيْمِ .
Ya Allah, ya Rabb kami, bagi-bagikanlah kepada kami rasa takut kepada-Mu apa yang dapat kiranya menghalang antara kami dan ma’siat kepada-Mu; dan (bagi-bagikan juga kepada kami) demi taat kepada-Mu apa yang sekiranya dapat menyampaikan kami ke sorga-Mu; dan (bagi-bagikan juga kepada kami) demi taat kepada-Mu dan demi suatu keyakinan yang kiranya meringankan beban musibah dunia kami.
Ya Allah, ya Rabb kami, senangkanlah pendengaran-pendengaran kami, penglihatan –penglihatan kami dan kekuatan kami pada apa yang Engkau telah menghidupkan kami, dan jadikanlah ia sebagai warisan dari kami, dan jadikanlah pembelaan kami (memukul) orang-orang yang menzhalimi kami serta bantulah kami dari menghadapi orang-orang yang memusuhi kami; dan jangan kiranya Engkau jadikan musibah kami mengenai agama kami, jangan pula Engkau jadikan dunia ini sebagai cita-cita kami yang paling besar, tidak juga sebagai tujuan akhir dari ilmu pengetahuan kami; dan janganlah Engkau kuasakan atas kami orang-orang yang tidak menaruh sayang kepada kami.
Ya Allah, laknatilah orang-orang kafir ahli kitab dan orang-orang musyrik yang menghalang-haalangi jalan-Mu, mendustakan Rasul-rasul-Mu, dan membunuh kekasih-kekasih-Mu
Ya Allah, persatukanlah hati-hati kami dan perbaikilah keadaan kami dan tunjukilah kami jalan-jalan keselamatan serta entaskanlah kami dari kegelapan menuju cahaya yang terang. Dan jauhkanlah kami dari kejahatan yang tampak maupun tersembunyi dan berkatilah pendengaran-pendengaran kami, penglihatan-penglihatan kami, hati-hati kami dan isteri-isteri serta anak keturunan kami, dan ampunilah kami sesungguhnya Engkaulah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
اللهم انصر كل من نصر الدين، اللهم انصر كل من نصر الدين، اللهم اخذل كل من خذل الدين.
Ya Allah, bela-lah siapa saja yang membela Diin ini. tolonglah siapa saja yang membela Diin ini. Ya Allah, hinakan, abaikanlah orang yang mengabaikan Diin ini.
اللهم يا مقلب القلوب ثبت قلوبنا على دينك, وَصَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ. وَالْحَمْدُ للهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ.
Ya Allah Yang membolak-balikkan hati, teguhkanlah hati kami di atas Diin-Mu, Shalawat atas Nabi Muhammad dan ahli keluarga serta sahabat-sahabat beliau semuanya. Segala puji bagi Allah Rabb semesta alam.
وَالسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهْ
Bumi Allah, 13 Mei 2010 M.
29 Jumadil Uula 1431 H.
Al Faqiir ilallah :
Abu Muhaajir Al Induuniisiy
————————————————————————————————————————————————————————
[1] Sebagaimana Amerika dan antek-anteknya melakukan operasi ightiyal terhadap enam orang mujahidin di Yaman. Pimpinannya adalah, Al-Mujahid Abu Aliy Al-Haritsiy . Operasi itu dijalankan berkat saran Presiden George Bush kepada Badan Intelejent Pusat (CIA) pada bulan Romadhon, kaitannya dengan perang melawan apa yang ia sebut terorisme. Semua media informasi di penjuru dunia memberitakan saran Bush untuk meng-ightiyal para mujahidin. Demikian juga yang dilakukan negara yahudi terhadap mujahidin Palestina, negara Rusia terhadap mujahidin Cechnya, seperti yang mereka lakukan terhadap Komandan Khothob …dll. Dan kami menyarankan para pemuda Islam untuk meng-ightiyal yahudi, nashrani, dan murtaddin, sebagai bentuk pembalasan setimpal. وَلَمَنِ انْتَصَرَ بَعْدَ ظُلْمِهِ فَأُولَئِكَ مَا عَلَيْهِمْ مِنْ سَبِيْلٍ إِنَّمَا السَّبِيْلُ عَلَى الَّذِيْنَ يَظْلِمُوْنَ النَّاسَ وَيَبْغُوْنَ فِي اْلأَرْضِ بِغَيْرِ الْحَقِّ أُوْلَئكَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيْمٌ Artinya : “Dan sesungguhnya orang-orang yang membela diri sesudah teraniaya, tidak ada satu dosa pun terhadap mereka. Sesungguhnya dosa itu atas orang-orang yang berbuat zalim kepada manusia dan melampaui batas di muka bumi tanpa hak, mereka itu mendapat azab yang pedih.”
[2] Pembunuhan itu terjadi malam 14 bulan Rabiul Awal tahun 3 Hijriyah. Nabi mengantar sendiri para pahlawan yang mengemban tugas ini menuju Baqi‘ Al-Ghorqod, kemudian memberangkatkannya sembari bersabda, “Berangkatlah dengan nama Alloh. Ya Alloh, tolonglah mereka.” Kemudian beliau pulang ke rumah lalu sholat dan bermunajat kepada Robbnya.
[3] HR. Bukhori (3031) dan Muslim (1801). Selengkapnya, periksa Siroh Ibnu Hisyam (III/ 74 – 84) dan Fathu `l-Bari (VII/ 392)
[4] Fathu `l-Bari (VII/ 393)
[5] Dalam Al-Minhaj Syarhu Shohih Muslim bin Hajjaj: (12/ 161)
[6] Al-Minhaj Syarhu Shohih Muslim bin Hajjaj: (12/ 160)
[7] Lihat Al-‘Umdah Fi I‘dadi `l-‘Uddah hal. 354
[8] Lihat As-Shorimu `l-Maslul: hal. 74 – 75.
Read More..