Selasa, 24 April 2012

Kanada: Al Qaeda menantang dengan taktik baru 'serigala sendirian'

OTTAWA  - Fokus baru Al Qaeda pada taktik 'serigala sendirian' mempersulit agen intelijen Barat dalam mencegah serangan teror, kepala badan intelijen Kanada menyatakan pada Senin (23/4/2012).
Dalam pengakuan yang langka ini, ia menyatakan bahwa "jihad individu" memunculkan masalah yang cukup besar. Menurutnya, 'serigala tunggal' sulit untuk dideteksi karena mereka tidak termasuk ke dalam jaringan yang lebih besar yang lebih mungkin menarik perhatian.
"Bila Anda memiliki seorang individu yang tidak berbicara dengan siapa pun, Anda perlu keberuntungan -yang sangat jarang terjadi-," kata Richard Fadden, kepala Dinas Intelijen Keamanan Kanada, pada sidang Komite anti-terorisme Senat Kanada.
Ia mengklaim bahwa al Qaeda telah memutuskan untuk mendesak operasi perorangan karena terlalu sulit untuk meluncurkan operasi besar seperti serangan 11 September di Amerika Serikat.
Kanada, bersama dengan agen mata-mata di Amerika Serikat, Perancis, Jerman, dan Australia, sedang mencoba untuk menggali apa yang memotivasi para penyerang tunggal.
"Ini tidak mudah ... karena orang-orang ini tampaknya adalah campuran teroris dan orang yang memang memiliki masalah pribadi yang sangat besar. Kami menjadi kesulitan untuk menangani mereka. Jadi jujur ​​saja, itu mengkhawatirkan kami," kata mata-mata atas.
Fadden mencontohkan aksi Mohamed Merah, yang menewaskan tujuh orang di Prancis bulan lalu. Merah, yang meninggal setelah melakukan baku tembak dengan polisi, mengatakan ia telah terinspirasi oleh Al Qaeda.
Sembari memprediksikan jumlah serangan solo yang akan meningkat ini, ia mengatakan bahwa salah satu kekuatan pendorong utama di balik operasi ini adalah majalah Inspire, yang menurutnya merupakan produk "Al Qaeda di Semenanjung Arab".
Majalah yang pernah menerbitkan sebuah artikel berjudul "Membuat bom di dapur ibumu" ini memberi instruksi yang sangat tepat tentang bagaimana untuk menimbulkan kerusakan, katanya.
"Saya harus mengatakan bahwa rekan-rekan saya di Inggris, di Australia dan Amerika Serikat berpikir hal yang sama - kami sudah melihat peningkatan jumlah orang yang bertindak sebagai individu dan yang benar-benar mempersulit kami," kata Fadden.
Dia kemudian mengatakan salah satu cara untuk mencegah serigala sendirian itu melancarkan aksinya adalah dengan memperhatikan penggunaan interntet.
"Kebanyakan dari mereka biasanya berkomunikasi di Internet, mereka berusaha untuk mencari tahu sesuatu, mereka berusaha untuk menghubungkan cara non-operasional dengan individu lain yang mungkin berbagi pandangan dengan mereka," katanya kepada wartawan. (althaf/arrahmah.com)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar