Jumat, 19 Oktober 2012

250 Personil TNI/Polri Kepung Mujahidin di Dusun Tamanjeka Poso

 

250 Personil TNI/Polri Kepung Mujahidin di Dusun Tamanjeka Poso

POSO (voa-islam.com) - Aparat gabungan dari TNI/Polri terus melakukan penyisiran dengan mengepung kawasan dusun Tamanjeka – Ueralulu, Poso.

Pengepungan ini sudah memasuki hari kedua operasi penyisiran dan pengejaran yang dilakukan TNI/Polri terhadap kelompok mujahidin di Poso. Bahkan untuk memaksimalkan pencarian, jumlah pasukan yang dikerahkan ditambah.

Jika sebelumnya pasukan yang diturunkan masing-masing TNI/Polri hanya 2 SST (satuan setingkat peleton), maka kini bertambah dengan jumlah pasukan keseluruhan 250 orang personel.

Kapolres Poso, AKBP Eko Santoso, menyebutkan, 250 personel tersebut terdiri dari 100 orang personel TNI, 100 orang personel Brimob, dan 50 personel Polres Poso.  “Semua kekuatan di lapangan, lagi bergerak melakukan kegiatan dengan tetap saling berkoordinasi,” jelasnya kepada wartawan di Mapolres Poso seperti yang dilansir Radar Sulteng, Jumat (19/10).

Dari informasi yang diperoleh di Pos Pengendalian Operasi di Desa Lape, Kecamatan Poso Pesisir menyebutkan, seluruh kekuatan pasukan khususnya TNI dan Brimob, tengah mengepung pegunungan Dusun Tamanjeka, Desa Masani dan wilayah Ueralulu.

Kekuatan pasukan diposisikan pada titik tertentu, yang dimungkinkan bisa dijadikan sebagai akses pelarian para pelaku pembunuh dua polisi. “Semua titik yang menjadi jalan keluar para pelaku, sudah diduduki pasukan,” sebut seorang perwira TNI di Pos Desa Lape.

Titik wilayah hutan yang sudah diduduki pasukan TNI/Polri, di antaranya di kawasan hutan Dusun Maros Desa Kamiasi, kawasan hutan Desa Kilo, dan kawasan hutan dataran Napu Lore Bersaudara.

“Pokoknya kawasan pegunungan Tamanjeka sudah dilingkar pasukan. Ini untuk menutup akses keluar para pelaku pembunuhan Bripka Sudirman dan Brigadir Andi Sappa,” kata salah seorang sumber terpisah di Polres Poso.

Kekuatan pasukan yang telah melingkar kawasan hutan pegunungan Tamanjeka dan Ueralulu, terus bergerak menuju satu titik lokasi yang ditentukan dalam operasi. [Widad/jpnn]

1 komentar:

  1. fitnah yg bgtu dahsyat,orang islam sendiri yg jadi tumbal.. muslim saling bunuh bahkan mudah mengkafirkan soadara seiman..

    BalasHapus